Bakal rights issue, begini rencana bisnis BTN dan BNI pada tahun depan

Selasa, 13 Juli 2021 | 06:30 WIB   Reporter: Dina Mirayanti Hutauruk
Bakal rights issue, begini rencana bisnis BTN dan BNI pada tahun depan


KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Dua bank pelat merah yakni PT Bank Negara Indonesia Tbk (BNI) dan PT Bank Tabungan Negara Tbk (BTN) bakal dapat suntikan modal dari negara tahun depan. Kementerian Kementerian Badan Usaha Milik Negara (BUMN) telah mengusulkan ke parlemen untuk menganggarkan penyertaan modal negara (PMN) Rp 9 triliun untuk kedua bank. 

BNI direncanakan akan digelontorkan PMN Rp 7 triliun dan BTN diusulkan dapat Rp 2 triliun untuk penguatan permodalan baik total capital adequacy ratio (CAR) maupun CAR tier.

Dengan besaran PMN tersebut, BNI sebagai perusahaan terbuka akan melakukan rights issue dengan target dana Rp 11,7 triliun. Sedangkan BTN diusulkan melakukan rights issue dengan dua opsi yakni Rp 5 triliun dan Rp 3,3 triliun. 

Baca Juga: Transaksi Hasanah Card milik BSI pada healthtech meningkat 320% per Juni 2021

Haru Koemahargyo Direktur Utama BTN mengungkapkan,  tambahan modal melalui rights issue yang direncanakan tahun depan sepenuhnya akan digunakan untuk mendukung ekspansi kredit. "Tahun 2022, kami memperkirakan kredit dapat tumbuh 12%," katanya pada KONTAN, Jumat (9/7).

Sementara tahun ini, BTN masih sangat optimis kredit bisa tumbuh minimal 7%. Pasalnya, realisasi kredit perseroan sepanjang semester I cukup menggembirakan, yakni tumbuh di atas 4,75% di tengah tantangan pandemi Covid-19. Ini terutama didukung oleh tingginya permintaan KPR subsidi.

Meskipun dana rights issue diperuntukkan mendukung kredit, bank ini juga akan terus melakukan ekspansi anorganik untuk diversifikasi produk dan memberikan layanan Keuangan yang lebih banyak kepada nasabah. Tahun ini, BTN mempersiapkan pembentukan anak usaha asuransi jiwa dan tekfin KPR dan tahun depan akan membentuk anak usaha manajer investasi.

BNI juga bakal menggunakan tambahan modal yang akan didapat dari rights issue tahun depan untuk ekspansi kredit.  Novita Anggraeni Direktur Keuangan BNI mengatakan, BNI perlu melakukan penguatan modal untuk mengantisipasi ekspansi bisnis saat kesempatan terbuka tahun depan. 

Baca Juga: Transaksi kartu kredit Bank Mandiri layanan Healthtech tumbuh 123% di Juni

"Walaupun ada keperluan menambah modal, hal ini bukan berarti modal BNI saat ini tidak cukup atau rendah. Ini hanya ditujukan untuk mengantisipasi peluang ke depan," jelasnya pada KONTAN, Minggu (11/7).

Selain itu, lanjutnya, penguatan modal ini juga untuk memastikan rasio kecukupan modal BNI, khususnya tier I capital (modal inti), tetap sejajar dengan bank-bank lain yang selevel di industri.  Modal inti perseroan saat ini masih 16% atau jauh dari level yang dimiliki bank pelat merah lainnya 19%. 

Editor: Tendi Mahadi

Terbaru