kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45987,90   -2,03   -0.21%
  • EMAS1.164.000 0,00%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

AS-China Memanas, Permainan Kartu Mirip Poker di Tiongkok Makin Populer


Selasa, 29 Agustus 2023 / 11:58 WIB
AS-China Memanas, Permainan Kartu Mirip Poker di Tiongkok Makin Populer
ILUSTRASI. Para bankir dan eksekutif bisnis Tiongkok semakin bergantung pada modal dalam negeri dalam beberapa tahun terakhir. REUTERS/Thomas White

Sumber: Reuters | Editor: Barratut Taqiyyah Rafie

Yu Longze, seorang broker yang berbasis di Beijing, mengatakan atasannya bulan ini memerintahkan semua staf untuk mempelajari permainan ini.

Seperti bridge, permainan klasik yang terkenal, permainan ini dimainkan di antara empat pemain yang dipasangkan dalam tim. Dengan menggunakan dua deck, pemain harus melempar poker dan kombinasi kartu khusus lainnya untuk membersihkan tangan mereka dari lawan.

“Dari mengamati gaya bermain seseorang, Anda dapat mengetahui apakah dia cerdas, agresif, atau pemain tim. Ini dapat membantu Anda memutuskan apakah Anda menginginkannya sebagai mitra bisnis,” kata seorang pengusaha bermarga Huang, yang menjalankan klub swasta tempat permainan tersebut. Klub tersebut telah menjadi tempat memainkan hobi favorit para pejabat dan eksekutif perusahaan.

Namun tidak semua orang memperlakukan guandan sebagai alat bisnis.

Banyak pemain mengatakan bahwa mereka hanya menikmati rangsangan mental dari permainan yang murah, nyaman dimainkan dan memungkinkan mereka bersosialisasi – aspek-aspek yang, jika digabungkan, menjelaskan daya tariknya bagi semua lapisan masyarakat.

Baca Juga: Perikanan Indonesia Jajaki Kerja Sama dengan 6 Perusahaan China

Pelanggannya berkisar dari pensiunan hingga profesional muda yang ingin membangun ikatan sosial baru, kata Hua Min, yang tahun ini membuka bar pertama yang didedikasikan untuk menjadi tuan rumah pertandingan guandan di ibu kota Beijing.

Li Keshu, seorang pengacara, mengatakan bermain dengan teman-temannya di taman membantu melewati isolasi sosial dan frustrasi ekonomi selama masa COVID-19, ketika China menerapkan pembatasan ketat terhadap infeksi.

"Gratis. Tidak seperti 'Texas Hold'em' atau mahjong, permainan ini tidak perlu dimainkan dengan uang agar menyenangkan. Sebaliknya, uang merusak persahabatan dan permainan," jelas Keshu.

Meskipun para pemain yang dihubungi Reuters mengatakan mereka tidak berjudi, para pejabat Tiongkok di masa lalu telah dikecam karena menerima suap melalui permainan kartu atau permainan mahjong tradisional.

Pada bulan April, pengawas anti-korupsi Partai Komunis yang berkuasa mengecam salah satu pejabatnya di provinsi timur Anhui karena bermain guandan selama kursus pelatihan, dan beberapa pelanggaran lainnya.

Namun, sebagai tanda bahwa Beijing tidak terganggu dengan meningkatnya minat terhadap permainan tersebut, otoritas olahraga nasional Tiongkok telah menyelenggarakan kompetisi guandan nasional pertama tahun ini.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News



TERBARU

×