Global

AS akan memangkas pasukan militer di Irak dan Afghanistan besar-besaran

Rabu, 18 November 2020 | 15:20 WIB Sumber: Arab News
AS akan memangkas pasukan militer di Irak dan Afghanistan besar-besaran


KONTAN.CO.ID - WASHINGTON. Amerika Serikat (AS) akan memangkas jumlah pasukan di Afghanistan dan Irak ke level terendah dalam hampir 20 tahun. Pentagon emngumumkan, langkah ini diambil setelah Presiden Donald Trump berjanji untuk mengakhiri konflik di luar negeri.

Penjabat Menteri Pertahanan Chris Miller mengatakan sekitar 2.000 tentara akan ditarik dari Afghanistan pada 15 Januari, dan 500 lebih akan kembali dari Irak, meninggalkan 2.500 di setiap negara. Langkah tersebut mencerminkan kebijakan Trump "untuk membawa perang di Afghanistan dan Irak ke kesimpulan yang sukses dan bertanggung jawab dan untuk membawa pulang anggota layanan pemberani kami," kata Miller.

Miller mengatakan AS telah mencapai tujuannya, yang ditetapkan pada 2001 setelah serangan Al Qaeda di Amerika Serikat, untuk mengalahkan ekstremis Islam dan untuk membantu "mitra lokal dan sekutu untuk memimpin pertempuran." "Dengan berkah pemeliharaan di tahun mendatang, kami akan menyelesaikan perang generasi ini dan membawa pulang pria dan wanita kami," katanya.

"Kami akan melindungi anak-anak kami dari beban berat dan korban perang abadi, dan kami akan menghormati pengorbanan yang dilakukan dalam layanan perdamaian dan stabilitas di Afghanistan, Irak, dan di seluruh dunia."

Pengumuman itu datang 10 hari setelah Trump memecat menteri pertahanan Mark Esper, yang bersikeras tentang perlunya mempertahankan 4.500 tentara di Afghanistan untuk mendukung pemerintah Kabul saat merundingkan kesepakatan damai dengan gerilyawan Taliban.

Pasukan AS telah dikurangi hampir dua pertiga dari sekitar 13.000 tahun ini, menyusul kesepakatan damai 29 Februari antara Amerika Serikat dan Taliban. Kedua belah pihak sepakat bahwa Taliban kemudian akan merundingkan pakta perdamaian dengan pemerintah Afghanistan, dan bahwa pasukan AS akan pergi pada Mei 2021.

Baca Juga: Ingin memenangkan perang masa depan, ini yang dipersiapkan China

Tetapi sampai penggantian Esper dengan Miller, para jenderal Pentagon mengatakan bahwa Taliban tidak memenuhi janji untuk mengurangi serangan kekerasan terhadap pasukan pemerintah, dan bahwa pengurangan lebih lanjut akan menekan mereka untuk bernegosiasi.

Pengumuman itu muncul atas keberatan sekutu dan politisi senior AS yang khawatir bahwa pengurangan itu akan membuat pemerintah Afghanistan dan Irak rentan terhadap kelompok ekstremis. "Afghanistan berisiko menjadi sekali lagi platform bagi teroris internasional untuk merencanakan dan mengatur serangan di tanah air kami," kata kepala NATO Jens Stoltenberg Selasa.

"Dan ISIS (kelompok Negara Islam) bisa membangun kembali di Afghanistan kekhalifahan teror yang hilang di Suriah dan Irak," katanya.

Pada hari Senin, Pemimpin Mayoritas Senat AS Mitch McConnell memperingatkan pemotongan di Afghanistan dapat menyebabkan bencana seperti penarikan AS dari Vietnam Selatan dan menjadi kemenangan propaganda bagi ekstremis Islam.

"Konsekuensi dari keluarnya AS secara dini kemungkinan akan lebih buruk daripada penarikan kembali Presiden Obama dari Irak pada 2011, yang memicu kebangkitan ISIS dan babak baru terorisme global," kata McConnell.

Selanjutnya: China siapkan sistem tempur tak berawak demi memenangkan perang masa depan!

 

Editor: Handoyo .


Terbaru