Apa Saja Kelebihan Kompor Listrik Dibanding Kompor LPG?

Kamis, 22 September 2022 | 11:26 WIB   Reporter: Barratut Taqiyyah Rafie, kompas.com, Tendi Mahadi
Apa Saja Kelebihan Kompor Listrik Dibanding Kompor LPG?

ILUSTRASI. Pemerintah melalui PT PLN tengah berupaya mendorong konversi kompor LPG ke kompor induksi atau kompor listrik.


2. Kompor listrik lebih aman

Selain itu, penggunaan kompor induksi juga lebih aman dibanding LPG. Hal ini karena kompor induksi hanya menghasilkan panas, maka tidak ada api yang muncul dari permukaan kompor seperti layaknya kompor gas. Penggunaan kompor listrik juga lebih praktis dan mudah dibersihkan.

Sementara dari sisi waktu memasak juga lebih hemat karena kompor induksi memungkinkan penyebaran panas yang lebih merata ketimbang kompor gas. Hal ini memungkinkan aktivitas memasak lebih cepat, sehingga hemat waktu. Tak hanya itu, penggunaan kompor induksi juga mengurangi potensi polusi rumah tangga.

"Kompor listrik ini memang penggunaannya simpel," ucap Agus.

Baca Juga: 300.000 Rumah Tangga Miskin Bakal Dapat Paket Kompor Listrik Gratis

3. Kompor listrik bisa menghemat APBN

Selain menguntungkan bagi masyarakat, konversi kompor LPG ke kompor induksi juga dinilai akan meringankan beban negara, khususnya terkait impor dan subsidi LPG.

Sekadar informasi, data Kementerian Keuangan (Kemenkeu) mencatat realisasi subsidi bahan bakar minyak (BBM) dan LPG 3 kg naik rata-rata 26,58 persen setiap tahunnya selama kurun waktu 2017 hingga 2021. Kenaikkan nilai subsidi itu dipengaruhi fluktuasi harga ICP dan nilai tukar rupiah.

Melansir Kompas.com, program konversi kompor listrik dapat menghemat APBN hingga Rp 330 miliar per tahun. 

Menurut Direktur Utama PLN Darmawan Prasodjo, jika konversi dilakukan pada 5 juta kelompok penerima manfaat (KPM) maka akan menghemat APBN sebesar 5,5 triliun, dan 15,3 juta KPM akan menghemat Rp 16,8 triliun per tahun. 

Darmawan menambahkan, dengan penghematan melalui kompor listrik ini, diharapkan dapat mengubah cara penggunaan energi yang selama ini masih tergantung impor. Di sisi lain, ini diharapkan bisa mendorong keterjangkauan di semua kalangan. 

“Tentu saja dengan adanya potensi penghematan ini diharapkan dapat mengubah dari yang tadinya menggunakan energi impor menjadi energi domestik. Selain itu, juga diharapkan dapat mengubah energi yang mahal menjadi energi yang murah sehingga terjangkau semua kalangan,” ungkap Darmawan.

 


(Penulis: Tendi Mahadi, Barratut Taqiyyah, Kompas.com)

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Editor: Barratut Taqiyyah Rafie

Terbaru