Global

Alarm berbunyi kencang di AS saat angka kematian Covid-19 melampaui 500.000

Selasa, 23 Februari 2021 | 11:22 WIB Sumber: Reuters
Alarm berbunyi kencang di AS saat angka kematian Covid-19 melampaui 500.000

ILUSTRASI. Amerika Serikat pada hari Senin (22/2/2021) melewati tonggak yang mengejutkan dengan mencatatkan 500.000 kematian akibat Covid-19. REUTERS/Ammar Awad 

KONTAN.CO.ID - NEW YORK. Alarm berbunyi kencang di Amerika Serikat. Pasalnya, pada hari Senin (22/2/2021), AS melewati tonggak yang mengejutkan dengan mencatatkan 500.000 kematian akibat Covid-19.

Angka itu tercapai hanya dalam kurun waktu setahun sejak pandemi virus corona mengklaim korban pertama yang diketahui di Santa Clara County, California.

Menurut penghitungan data kesehatan masyarakat Reuters, Amerika telah mencatat lebih dari 28 juta kasus Covid-19 dan 500.054 nyawa hilang pada Senin sore. Meski demikian, kasus harian dan rawat inap telah turun ke level terendah sejak sebelum liburan Thanksgiving dan Natal.

Sekitar 19% dari total kematian akibat virus corona global telah terjadi di Amerika Serikat, angka yang terlalu besar mengingat negara itu hanya menyumbang 4% dari populasi dunia.

"Angka-angka ini menakjubkan," kata Dr. Anthony Fauci, penasihat penyakit menular terkemuka untuk Presiden Joe Biden kepada program "Selamat Pagi Amerika" ABC News. “Jika Anda melihat ke belakang secara historis, keadaan kita lebih buruk daripada hampir semua negara lain dan kita adalah negara yang sangat maju dan kaya.”

Baca Juga: Duh! Angka kematian akibat Covid-19 di Amerika mendekati 500.000 jiwa

Kinerja buruk negara itu mencerminkan kurangnya respons nasional yang bersatu tahun lalu, ketika pemerintahan mantan Presiden Donald Trump sebagian besar menyerahkan negara bagian ke perangkat mereka sendiri dalam menangani krisis kesehatan masyarakat terbesar dalam satu abad, dengan presiden sering berkonflik dengan ahli kesehatan dari pemerintahannya sendiri.

Biden dan Wakil Presiden Kamala Harris akan menggelar acara untuk mengenang hilangnya nyawa yang sangat besar karena Covid-19 pada Senin malam selama acara di Gedung Putih yang akan mencakup pidato presiden, momen hening dan upacara penyalaan lilin.

Baca Juga: China serukan pemulihan hubungan Beijing-Washington yang rusak

Biden juga akan memerintahkan agar bendera AS di properti federal diturunkan menjadi setengah tiang selama lima hari, kata juru bicara Gedung Putih Jen Psaki kepada wartawan.

Sementara itu, menurut pemberitahuan di situs webnya, Katedral Nasional di Washington juga akan membunyikan loncengnya 500 kali pada Senin malam untuk menghormati nyawa yang hilang karena Covid-19 dalam acara streaming langsung.

Pada tahun 2020, virus telah mengurangi satu tahun penuh dari harapan hidup rata-rata di Amerika Serikat, penurunan terbesar sejak Perang Dunia Kedua.

Dengan menyapu seluruh negeri pada awal tahun lalu, epidemi AS telah merenggut 100.000 nyawa pertamanya pada Mei 2020.

Jumlah kematian berlipat ganda pada September karena virus itu menyebar dan angka korban melonjak selama bulan-bulan musim panas.

Baca Juga: Hanya dengan satu dosis, vaksin virus corona Pfizer diklaim memiliki efektivitas 85%

Warga Amerika kehilangan ibu dan ayah, suami dan istri, saudara laki-laki, saudara perempuan dan teman karena virus. Bagi banyak orang, kesedihan diperburuk oleh ketidakmampuan untuk melihat orang yang dicintai di rumah sakit atau panti jompo dan oleh jarak fisik yang diberlakukan oleh pihak berwenang untuk mengekang penyebaran virus.

Pada bulan Desember, jumlah korban tewas telah mencapai 300.000.

Terlepas dari tonggak sejarah yang suram, virus corona tampaknya telah melonggarkan cengkeramannya. Ini bisa dilihat dari penurunan kasus Covid-19 di Amerika Serikat selama enam minggu berturut-turut. 

Baca Juga: Bill Gates: Donald Trump harus diizinkan kembali ke media sosial

Namun, para ahli kesehatan telah memperingatkan bahwa varian virus corona yang awalnya ditemukan di Inggris, Afrika Selatan, dan Brasil dapat melepaskan gelombang lain yang mengancam untuk membalikkan tren positif baru-baru ini.

Fauci memperingatkan agar tidak berpuas diri dan mendesak warga Amerika untuk melanjutkan langkah-langkah kesehatan masyarakat seperti mengenakan masker, menjaga jarak secara fisik, dan menghindari keramaian, saat para pejabat berlomba untuk melakukan vaksinasi bagi penduduk.

 

Selanjutnya: AS: Untuk pastikan NATO punya pasukan hadapi Rusia, anggaran militer sangat penting

 

Halaman   1 2 Tampilkan Semua
Editor: Barratut Taqiyyah Rafie


Terbaru