Ada Orang yang Tidak Pernah Dinyatakan Positif Covid-19, Ini 5 Alasannya

Senin, 04 April 2022 | 04:40 WIB   Reporter: Barratut Taqiyyah Rafie
Ada Orang yang Tidak Pernah Dinyatakan Positif Covid-19, Ini 5 Alasannya


KONTAN.CO.ID - Berdasarkan data dari New York Times, hingga saat ini, terdapat hampir 80 juta total kasus Covid-19 di AS, dengan hampir 975.000 kematian. 

Selama dua tahun terakhir, ada saat-saat ketika rasanya semua orang yang kita kenal tertular virus yang sangat menular. Kondisi ini terjadi terutama selama lonjakan awal kasus, serta selama lonjakan yang disebabkan oleh varian delta dan omicron. 

Namun entah bagaimana, segelintir orang tidak pernah dinyatakan positif Covid-19.

Tentu banyak yang bertanya-tanya bagaimana seseorang bisa menghindari virus Covid-19. 

Melansir Popsugar yang dikutip Yahoonews, Mohamad Assoum, PhD, seorang ahli epidemiologi penyakit menular di The University of Queensland, menjawab tentang mengapa sejumlah orang belum dinyatakan positif Covid-19. 

Dia mengatakan bahwa pada akhirnya, tidak ada satu alasan. Akan tetapi berbagai faktor dapat membantu menjelaskan mengapa seseorang berhasil menghindari tes positif selama dua tahun terakhir. Ini adalah lima alasan teratas.

Baca Juga: Moderna Prediksi Kemunculan Varian Baru Covid-19 yang Lebih Berbahaya di Masa Depan

5 Alasan seseorang tidak terjangkit Covid-19:

1. Mereka menghindari lingkungan berisiko tinggi

Saat membahas mengapa orang belum dites positif Covid-19, penting untuk mengetahui bagaimana orang terinfeksi. 

Kebanyakan orang terinfeksi SARS-CoV-2 (virus yang menyebabkan Covid-19) ketika mereka menghirup tetesan pernapasan yang mengandung virus, atau ketika tetesan itu mendarat di mata, hidung, atau mulut mereka. 

"Jalan utama bahwa orang yang terinfeksi dapat mencemari lingkungan langsung di sekitar mereka, dan meningkatkan risiko penularan, adalah melalui batuk, bersin, berteriak, menjerit, bernyanyi keras, dll - pada dasarnya segala sesuatu yang memaksa sejumlah besar tenaga dari saluran pernapasan," jelas Dr. Assoum. 

Beberapa orang yang tidak pernah dites positif, bagaimanapun, mungkin dapat menghindari berada di lingkungan berisiko tinggi lebih dari yang lain, baik karena mereka hanya beruntung atau karena mereka memiliki hak istimewa untuk memiliki pilihan untuk, katakanlah, bekerja dari jarak jauh atau mengemudi mobil sendiri daripada naik angkutan umum. 

Akibatnya, mereka mungkin tidak pernah terpapar dengan cara yang dapat menyebabkan infeksi.

Baca Juga: Gejala Deltacron yang Paling Sering Dikeluhkan Pasien, Yuk Kenali!

2. Mereka tanpa gejala

Menurut tinjauan terbaru dari data yang tersedia dari Beijing, sebanyak 40,5% kasus Covid-19 tidak menunjukkan gejala. Jadi mungkin saja sebagian orang yang tidak pernah dites positif memang memiliki Covid-19 di beberapa titik, tetapi tidak mengetahuinya karena mereka tidak memiliki gejala dan tidak pernah dites pada saat mereka akan dites positif. 

Berdasarkan informasi dari CDC, orang dengan kasus tanpa gejala juga lebih mungkin menerima hasil negatif pada tes antigen. Jadi, meskipun mereka diskrining untuk Covid-19, mereka mungkin telah menerima negatif palsu. Ini juga bisa menjelaskan mengapa seseorang tidak memiliki tes positif setelah terpapar virus berikutnya.

3. Mereka memiliki kekebalan yang terbentuk

"Seseorang yang memiliki infeksi sangat ringan atau tanpa gejala yang tidak terdeteksi akan memiliki beberapa tingkat kekebalan terhadap infeksi, terutama jika terkena varian yang sama," jelas Dr. Assoum. 

Artinya, jika Anda memiliki kasus Covid-19 tanpa gejala yang tidak pernah dites positif, kemudian terpapar Covid-19, Anda mungkin memiliki kekebalan yang cukup untuk menghindari tertular virus lagi. 

Meskipun demikian, para ahli tidak tahu berapa lama kekebalan alami bertahan atau seberapa efektif kekebalan itu dalam melindungi dari varian berikutnya. Jadi mereka masih sangat menyarankan agar setiap orang yang dapat divaksinasi terhadap Covid-19.

Baca Juga: Selain Vaksin, AstraZeneca Juga Berhasil Ciptakan Obat Covid-19, Bisa Atasi Omicron

4. Mereka divaksinasi Covid-19

Dr. Assoum menjelaskan mengenai pentingnya mendapatkan vaksinasi. Jika orang yang divaksinasi terpapar virus, mereka memiliki peluang yang sangat baik untuk menghindari tertular COVID sama sekali. 

"Kami tahu vaksinasi tidak menjamin Anda tidak akan terkena Covid-19, terutama dengan varian baru seperti omicron, tetapi vaksinasi dapat menurunkan risiko Anda, dan juga dapat membantu mencegah penyakit serius dan kematian," jelas CDC. 

5. Mereka menerima hasil tes negatif palsu

Tes Covid-19 yang tersedia sangat akurat, tetapi tidak sempurna. Beberapa tes cepat di rumah kurang sensitif terhadap varian Covid-19 seperti omicron atau BA.2, misalnya. 

Itu sebabnya jika Anda bergejala dan menerima hasil negatif pada tes cepat di rumah, Dr. Assoum menyarankan untuk melakukan tes PCR juga. Jika itu juga negatif, kemungkinan gejala Anda disebabkan oleh infeksi yang berbeda, bukan Covid-19. 

Tetapi mungkin juga viral load yang rendah atau sampel yang diambil secara tidak benar dapat menyebabkan PCR negatif palsu. 

Tidak punya teman

Sementara itu, mengutip Sky News, seorang dokter Korea mengklaim bahwa orang yang belum terinfeksi Covid-19 mungkin tidak memiliki teman.

Ma Sang-hyuk menulis di Facebook minggu lalu bahwa "orang dewasa yang belum terinfeksi Covid-19 adalah mereka yang memiliki masalah interpersonal".

Namun, dokter tersebut dilaporkan menghapus postingan tersebut setelah beredar luas sehingga memicu kritik secara online.

Beberapa hari kemudian, sang dokter mengatakan kepada situs berita Daily, komentar Facebook-nya dimaksudkan sebagai "metaforis" dan bahwa ada kesalahpahaman.

Dalam sebuah wawancara, dia berkata: "Ini menekankan betapa sulitnya bagi siapa pun untuk menghindari virus dalam situasi di mana ada tingkat kasus terkonfirmasi yang tinggi di daerah tersebut."

Korea Selatan mencatat 400.741 kasus Covid-19 baru pada 16 Maret 2022, hari ketika dokter memposting pernyataannya. 

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Editor: Barratut Taqiyyah Rafie

Terbaru