5 Kripto yang punya masa depan cerah dibanding Shiba Inu, Dogecoin tak termasuk

Kamis, 25 November 2021 | 10:44 WIB Sumber: The Motley Fool
5 Kripto yang punya masa depan cerah dibanding Shiba Inu, Dogecoin tak termasuk

KONTAN.CO.ID - NEW YORK. Selama beberapa tahun terakhir, puluhan mata uang kripto telah berulang kali menyentuh pasar yang lebih luas. Salah satu kripto yang memimpin adalah Shiba Inu (SHIB).

Melansir data yang dirilis The Motley Fool, pada 2 November 2021 malam, satu token Shiba Inu mencapai harga US$ 0,00006738. Bandingkan dengan harga debitnya pada awal Agustus 2020 yang hanya US$ 0,00000000051.

Jika dihitung, hanya dalam waktu 15 bulan, token SHIB telah naik 13.211.665%. Jika Anda menginvestasikan dana sebesar US$ 10 pada 1 Agustus 2020, dan ditahan, Anda sekarang menjadi jutawan.

Keuntungan bersejarah Shiba Inu adalah hasil dari beberapa faktor:

  • Semakin banyak pertukaran mata uang kripto yang mendaftarkan token SHIB untuk diperdagangkan, yang meningkatkan kesadaran dan membangun komunitas.
  • Peluncuran pertukaran terdesentralisasi ShibaSwap pada bulan Juli memungkinkan investor untuk mempertaruhkan token mereka dan yang lebih penting mendorong mereka untuk memegang SHIB untuk jangka waktu yang lebih lama.
  • Tweet Elon Musk memicu keuntungan. Meskipun Musk tidak memiliki koin Shiba Inu, dia baru-baru ini mengadopsi anak anjing Shiba Inu bernama Floki. Setiap kali Musk men-tweet tentang anjingnya atau rasnya, para investor masuk ke SHIB.
  • Dengan sedikit jalan untuk bertaruh melawan Shiba Inu, ada bias beli yang didorong oleh emosi yang memicu pergerakan ini.

Baca Juga: Gara-gara ini, miliarder kripto asal Singapura tak mau beli Ethereum lagi

Tapi di sisi lain, ada daftar alasan untuk meyakini bahwa pamor Shiba Inu akan memudar. Misalnya, SHIB hampir tidak ada gunanya di luar pertukaran mata uang kripto. Anda akan berpikir cryptocurrency terbesar kesembilan berdasarkan kapitalisasi pasar akan diterima oleh lebih dari sekitar 100 bisnis, tetapi bukan itu masalahnya.

Shiba Inu juga gagal dalam tes sniff dalam hal keunggulan kompetitif. Ini untuk mengatakan bahwa Shiba Inu tidak menonjol dalam hal kemampuannya untuk memproses transaksi. Kripto ini bahkan bukan satu-satunya cryptocurrency yang sukses yang mengadopsi inspirasinya dari ras anjing Shiba Inu Jepang (Dogecoin juga melakukannya).

Baca Juga: Kepopuleran semakin memudar, harga Shiba Inu jatuh kian dalam

Selain itu, ada opsi pembayaran koin yang jauh lebih efisien dan/atau lebih murah daripada Shiba Inu.

Bahkan sejarah mengatakan Shiba Inu dalam masalah besar. Koin pembayaran lain yang memiliki persentase lima dan enam digit berjalan lebih tinggi semuanya akhirnya kehilangan lebih dari 90% nilainya.

Mengutip The Motley Fool, inilah 5 mata uang kripto yang punya masa depan cerah dibanding Shiba Inu:

1. Ethereum

Ethereum (ETH) tidak diragukan lagi adalah cryptocurrency paling mapan dalam daftar ini, dan juga yang menghasilkan buzz paling nyata di dunia. Itu karena blockchain Ethereum adalah tulang punggung keuangan terdesentralisasi (DeFi). 

DeFi menggunakan kontrak pintar pada blockchain yang berfokus secara finansial untuk menyelesaikan transaksi yang mungkin akan diperlambat atau dihentikan oleh lembaga keuangan. 

Kontrak pintar ini, yang merupakan protokol yang dirancang untuk memverifikasi, menegakkan, dan memfasilitasi kesepakatan antara dua pihak, adalah inti dan jiwa dari apa yang mendorong Ethereum.

Baca Juga: Harga Shiba Inu jatuh, kapitalisasi pasar terpangkas separuh

2. Stellar

Jaringan pembayaran berbasis Blockchain Stellar (XLM) adalah cryptocurrency lain yang diyakini punya masa depan cerah.

Dengan menggunakan infrastruktur saat ini, pembayaran lintas batas dapat memakan waktu hingga satu minggu untuk divalidasi dan diselesaikan. Dengan Stellar, mata uang fiat dapat dikonversi ke Lumens (XLM, token protokol jaringan), ditransfer ke belahan dunia lain, dan dikonversi kembali ke mata uang fiat asli dalam hitungan detik. 

Biaya untuk menyelesaikan transaksi? Hanya 0,00001 XLM, yang menghasilkan US$ 0,0000038 per transaksi. Dibutuhkan lebih dari 263.000 transaksi hanya untuk mendapatkan biaya US$ 1.

Baca Juga: Harga mata uang kripto ini melesat 120%, sejengkal lagi ungguli Shiba Inu

3. Solana

Mata uang digital lain dengan potensi unggul Shiba Inu dalam jangka panjang adalah Solana (SOL).

Seperti Ethereum, blockchain Solana adalah tentang menggabungkan kontrak pintar dan memungkinkan pengembang untuk membangun aplikasi terdesentralisasi (dApp). Tetapi tidak seperti Ethereum, Solana membawa sejumlah keuntungan penting ke meja di depan efisiensi. 

Protokol proof-of-history Solana, yang menetapkan peristiwa sebagai benar tanpa memerlukan validator untuk berbicara satu sama lain, secara dramatis meningkatkan kecepatan proses transaksi. Saat Ethereum memproses sekitar 13 transaksi per detik, Solana dapat menangani 50.000 atau lebih transaksi per detik.

4. Nano

Untuk sesuatu yang benar-benar di luar radar, carilah Nano (NANO) yang bisa sepenuhnya mengungguli Shiba Inu dalam jangka panjang. Nano adalah mata uang digital terbesar ke-117 berdasarkan kapitalisasi pasar (US$ 820 juta, per 2 November).

Tujuan dari blockchain yang berfokus secara finansial adalah untuk mempercepat waktu penyelesaian pembayaran, secara dramatis mengurangi biaya, dan mendemokratisasi proses untuk memungkinkan semua orang berpartisipasi. 

Inilah tepatnya yang dilakukan Nano dengan blockchain block-lattice-nya. Daripada memiliki satu blockchain, setiap pengguna di Nano memiliki blockchain mereka sendiri yang dapat mereka tambahkan tanpa harus bersaing dengan pengguna lain. 

Hal ini membuat jaringan Nano dapat diskalakan dan sangat efisien -- rata-rata transaksi diselesaikan dalam waktu kurang dari satu detik.

Baca Juga: 2 Mata uang kripto ini diramal bakal lebih bersinar dari Shiba Inu tahun depan

5. Cardano

Terakhir, namun tentu tidak kalah pentingnya, Cardano (ADA) tampaknya memiliki masa depan yang jauh lebih cerah daripada Shiba Inu.

Meskipun Cardano telah mengalami penundaan pengembangan, pengembangnya telah menetapkan visi yang jelas tentang langkah-langkah yang akan mereka ambil untuk meningkatkan dan mengembangkan jaringan. 

Pada musim panas 2020, pemutakhiran Shelley dirilis, yang meningkatkan jumlah node yang dapat dijalankan oleh peserta jaringan. 
Mengikuti Shelley, jumlah transaksi di blockchain Cardano telah meningkat dari sekitar 2.000 per hari menjadi lebih dari 100.000 per hari.

Selanjutnya: Saat sinyal keuangan tak sehat, perusahaan disarankan segera ajukan restrukturisasi

Halaman   1 2 3 4 Tampilkan Semua
Editor: Barratut Taqiyyah Rafie
Terbaru