kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ451.008,41   -2,46   -0.24%
  • EMAS1.131.000 0,27%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Yield US Treasury AS Sentuh 4%, Bagaimana Arah Tren Pasar Obligasi Indonesia?


Senin, 06 Maret 2023 / 06:10 WIB
Yield US Treasury AS Sentuh 4%, Bagaimana Arah Tren Pasar Obligasi Indonesia?

Reporter: Pulina Nityakanti | Editor: Tendi Mahadi

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Pasar obligasi Indonesia secara jangka pendek dinilai masih akan fluktuatif di tengah kenaikan yield US Treasury tenor 10 tahun yang sempat menyentuh 4%.

Sebagai informasi, yield US Treasury tenor 10 tahun naik 0,08% dan menyentuh 4% pada minggu ini. Hal itu disebabkan oleh para traders yang menjual surat utang pemerintah untuk mengantisipasi periode suku bunga tinggi yang lebih lama.

Kenaikan yield obligasi Amerika Serikat (AS) tenor 10 tahun itu mencapai titik tertinggi sejak November 2022. Sebagai perbandingan, melansir Investing.com, Minggu (5/3), yield obligasi tenor 10 tahun di Indonesia saat ini adalah 7%.

Presiden dan CEO PT Pinnacle Persada Investama Guntur Putra mengatakan, secara jangka pendek, pasar obligasi Indonesia masih akan fluktuatif. Namun, Guntur melihat fluktuasi yield curve dalam periode jangka pendek ini hanya sekedar noise.

Baca Juga: Imbal Hasil Obligasi AS Turun, Simak Proyeksi Rupiah pada Perdagangan Senin (5/3)

“Secara jangka panjang, pasar obligasi masih cukup menarik, meskipun memiliki risiko faktor eksternal,” ujarnya kepada Kontan, Jumat (5/3).

 Direktur Panin Asset Management (Panin AM) Rudiyanto mengatakan, pasar obligasi Indonesia di semester 1 2023 masih akan bergejolak, sebab pasar masih belum tahu suku bunga AS akan sebesar apa.

“Di semester 2 2023, kondisinya akan lebih baik. Perkiraan yield wajar obligasi tenor 10 tahun Indonesia ada di rentang 6% – 6,5%,” ujarnya kepada Kontan, Jumat (5/3).

Analis Fixed Income Sucorinvest Asset Management Alvaro Ihsan mengatakan, prospek obligasi Indonesia di tahun 2023 lebih baik dibandingkan dengan tahun 2022. Sebab, jika dibandingkan dengan AS, inflasi Indonesia lebih terkendali, di mana inflasi Indonesia di bulan Februari sebesar 5,47%.

“Faktor lainnya adalah pemerintah Indonesia sudah mulai akan memberlakukan kebijakan fiskal yang kembali disiplin. Likuiditas dari pasar keuangan domestik juga masih cukup besar,” paparnya.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News



TERBARU
Kontan Academy
Outlook 2024, Meneropong saham unggulan di Tahun Politik The Coughing Dragon | Global Market Series - China

×