kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45895,84   4,26   0.48%
  • EMAS1.357.000 -0,07%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Xi Jinping Meninggalkan Moskow, Drone Rusia Gempur Ukraina


Kamis, 23 Maret 2023 / 06:35 WIB
Xi Jinping Meninggalkan Moskow, Drone Rusia Gempur Ukraina

Sumber: Reuters | Editor: Noverius Laoli

KONTAN.CO.ID -  KYIV. Segerombolan Drone Rusia menyerang Ukraina dan menewaskan sedikitnya empat orang di dekat Kyiv.

Hal itu terjadi dalam unjuk kekuatan ketika Presiden China Xi Jinping meninggalkan Moskow dengan janji-janji persahabatan namun sedikit membicarakan perang di Ukraina.

Melansir Reuters, Rabu (22/3), sirene meraung di seluruh ibu kota Ukraina dan bagian utara Ukraina. Militer Ukraina mengatakan telah menembak jatuh 16 dari 21 drone bunuh diri Shahed buatan Iran. 

Dua blok akomodasi dan fasilitas pendidikan di kota tepi sungai Rzhyshchiv di selatan ibu kota sebagian telah hancur, kata Layanan Darurat Negara di aplikasi perpesanan Telegram.

Empat orang tewas di sana dan lainnya terkubur di bawah reruntuhan. Lebih dari 100 pekerja dan 28 kendaraan dikerahkan ke tempat kejadian, dan pencarian korban selamat terus berlanjut.

Baca Juga: Xi Jinping Dorong Putin Berkerjasama Demi Mencapai Perubahan Besar Tatanan Global

"Lebih dari 20 drone pembunuh Iran, ditambah rudal, banyak insiden penembakan, dan itu hanya dalam satu malam terakhir teror Rusia terhadap Ukraina," kata Presiden Volodymyr Zelenskiy di Twitter.

Dalam referensi yang jelas untuk kunjungan pemimpin China, dia menambahkan: "Setiap kali seseorang mencoba mendengar kata 'perdamaian' di Moskow, perintah lain diberikan di sana untuk serangan kriminal semacam itu."

Menjamu Xi minggu ini adalah isyarat diplomatik terhebat Putin sejak dia melancarkan perang setahun lalu dan menjadi paria di Barat. Xi dan Putin menyebut satu sama lain sebagai teman baik, menjanjikan kerja sama ekonomi, dan menggambarkan hubungan negara mereka sebagai yang terbaik yang pernah ada.

"Kedua pemimpin berbagi pandangan bahwa hubungan ini telah jauh melampaui lingkup bilateral dan memperoleh kepentingan kritis untuk lanskap global dan masa depan umat manusia," kata sebuah pernyataan yang dikeluarkan oleh China.

Saat Xi pergi, dia memberi tahu Putin: "Sekarang ada perubahan yang belum pernah terjadi dalam 100 tahun. Saat kita bersama, kita mendorong perubahan ini."

Baca Juga: Perkuat Hubungan Diplomatik Xi Jinping Kunjungi Vladimir Putin di Kremlin

"Saya setuju," kata Putin, yang ditanggapi Xi: "Tolong jaga dirimu baik-baik."

Xi tidak merinci perubahan tersebut dan tidak banyak bicara di depan umum tentang perang Ukraina selain mengatakan bahwa posisi China "tidak memihak".

Gedung Putih mendesak Beijing untuk menekan Rusia agar mundur dari Ukraina untuk mengakhiri konflik terbesar Eropa sejak Perang Dunia Kedua. 

Washington juga mengkritik waktu perjalanan itu, hanya beberapa hari setelah Pengadilan Kriminal Internasional mengeluarkan surat perintah penangkapan untuk Putin atas tuduhan kejahatan perang karena mendeportasi anak-anak Ukraina. Moskow mengatakan telah mengambil anak-anak untuk perlindungan.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News



TERBARU
Kontan Academy
Success in B2B Selling Omzet Meningkat dengan Digital Marketing #BisnisJangkaPanjang, #TanpaCoding, #PraktekLangsung

×