WHO memperingatkan, varian Omicron bakal beredar di banyak negara

Rabu, 01 Desember 2021 | 23:00 WIB   Reporter: SS. Kurniawan
WHO memperingatkan, varian Omicron bakal beredar di banyak negara

KONTAN.CO.ID - Organisasi Kesehatan Dunia atau WHO memperingatkan, varian Omicron bakal terdeteksi di banyak negara seiring otoritas nasional meningkatkan kegiatan pengawasan dan genome sequencing Covid-19. 

"WHO memantau dengan cermat penyebaran varian Omicron, dan penelitian sedang berlangsung untuk memahami lebih lanjut tentang mutasi ini dan dampaknya terhadap penularan, virulensi, diagnostik, terapi, dan vaksin," kata WHO dalam Saran Perjalanan Covid-19 yang terbit Selasa (30/11), dikutip dari laman resmi WHO. 

Kelompok Penasihat Teknis WHO tentang Evolusi Virus (TAG-VE) akan terus mengevaluasi varian Omicron. Dan, WHO akan mengomunikasikan temuan baru kepada negara-negara anggota dan publik.

Yang terang, menurut WHO, varian Omicron memiliki sejumlah besar mutasi, beberapa di antaranya mengkhawatirkan. Bukti awal menunjukkan peningkatan risiko infeksi ulang varian baru ini dibanding variant of concern (VOC) lainnya, termasuk Delta. 

Diagnostik PCR SARS-CoV-2 saat ini masih efektif dalam mendeteksi varian Omicron.

Baca Juga: Tidak biasa tetapi ringan, berikut gejala varian Omicron

Sementara penelitian ilmiah sedang berjalan untuk memahami bagaimana varian Omicron berperilaku, WHO mengeluarkan saran kepada negara-negara tentang perjalanan:

  • Negara-negara harus terus menerapkan pendekatan berdasarkan informasi dan risiko ketika menerapkan langkah-langkah perjalanan sesuai dengan Peraturan Kesehatan Internasional (IHR).
  • Otoritas nasional di negara keberangkatan, transit, dan kedatangan bisa menerapkan pendekatan mitigasi risiko berlapis untuk berpotensi menunda dan/atau mengurangi ekspor atau impor varian baru. Langkah-langkah tersebut dapat mencakup penyaringan penumpang sebelum bepergian dan/atau pada saat kedatangan, termasuk melalui penggunaan pengujian SARS-CoV-2 atau penerapan karantina untuk pelancong internasional. 
  • Larangan perjalanan menyeluruh tidak akan mencegah penyebaran internasional, dan mereka menempatkan beban berat pada kehidupan dan mata pencaharian. Selain itu, hal tersebut dapat berdampak buruk pada upaya kesehatan global selama pandemi dengan membuat negara-negara disinsentif untuk melaporkan dan berbagi data epidemiologis dan pengurutan. 
  • Setiap tindakan mitigasi risiko terkait perjalanan harus menjadi bagian dari strategi respons nasional secara keseluruhan.
  • Perjalanan internasional penting, termasuk perjalanan untuk misi darurat dan kemanusiaan, perjalanan personel penting, repatriasi, dan pengangkutan kargo perbekalan penting, harus terus diprioritaskan setiap saat selama pandemi Covid-19.
  • Semua pemudik harus diingatkan untuk tetap waspada terhadap tanda dan gejala Covid-19, mendapatkan vaksinasi saat giliran mereka, dan mematuhi langkah-langkah kesehatan dan sosial masyarakat setiap saat dan terlepas dari status vaksinasi, termasuk menjalankan protokol kesehatan.
  • Orang yang tidak sehat, atau yang belum sepenuhnya divaksinasi atau tidak memiliki bukti infeksi Covid-19 sebelumnya, dan memiliki peningkatan risiko mengembangkan penyakit parah dan kematian, termasuk orang berusia 60 tahun atau lebih tua atau mereka dengan komorbiditas yang punya peningkatan risiko Covid-19 yang parah (misalnya penyakit jantung, kanker, dan diabetes), untuk menunda perjalanan ke daerah dengan penularan komunitas.

Selanjutnya: Eropa Sodorkan Global Gateway, Klaim Lebih Baik dari Belt and Road Initiative China

Editor: S.S. Kurniawan
Terbaru