WHO: Kami Melihat Peningkatan Lagi dalam Kematian COVID-19, Waspada

Jumat, 15 Juli 2022 | 11:01 WIB   Reporter: Barratut Taqiyyah Rafie
WHO: Kami Melihat Peningkatan Lagi dalam Kematian COVID-19, Waspada


KONTAN.CO.ID - NEW YORK. Kepala ilmuwan Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) memperingatkan bahwa dunia perlu bersiap untuk gelombang baru COVID-19. Hal ini terjadi di saat beberapa varian Omicron beredar secara bersamaan.

Di samping itu, WHO juga memperhatikan bahwa setiap varian COVID-19 baru lebih mudah menular dan mampu menghindari kekebalan pada tubuh manusia.

“Kita perlu bersiap untuk gelombang COVID19 ini – setiap varian baru akan lebih mudah menular & menghindari kekebalan – jumlah yang lebih tinggi yang terinfeksi akan menyebabkan rawat inap dan penyakit yang lebih besar. Semua negara harus memiliki rencana berbasis data untuk merespons dengan cepat situasi yang berubah," kata kepala ilmuwan WHO Soumya Swaminathan di Twitter seperti yang dikutip dari Livemint.com. 

Menjelaskan kemarahan yang dapat disebabkan oleh varian Omicron baru, Schellekens berkata, “Kami melihat perubahan global dalam kematian COVID-19. Setelah berbulan-bulan penurunan, itu mulai meningkat lagi." 

Baca Juga: Data Corona Indonesia, 14 Juli: Tambah 3.584 Kasus Baru, Kasus Aktif Bertambah 24.490

Alasan kenaikan, ia menunjukkan sifat dari varian BA.5, sikap santai terhadap pengendalian infeksi, dan penundaan vaksinasi.

Para ahli juga menunjukkan bahwa, AS, Prancis, Italia, Jerman, dan Jepang adalah pendorong lonjakan global di antara negara-negara berpenghasilan tinggi. 

Sementara, Brasil, negara berpenghasilan menengah ke atas, memimpin di dunia berkembang.

"AS dan Brasil saat ini merupakan kontributor utama kematian global," tambah pakar.

COVID-19 belum berakhir

Dalam dua minggu terakhir, kasus COVID-19 yang dilaporkan ke WHO melonjak 30%, sebagian besar didorong oleh kerabat omicron yang sangat menular, BA.4 dan BA.5. 

Baca Juga: Efek Samping Vaksin Booster mulai Mual, Muntah, hingga Nyeri Otot, Apa Solusinya?

Dua subvarian omicron telah menunjukkan kemampuan yang mengkhawatirkan untuk menginfeksi kembali orang yang sebelumnya divaksinasi atau yang telah pulih dari COVID-19.

Direktur Jenderal WHO Tedros Adhanom Ghebreyesus membunyikan lonceng peringatan dengan mengatakan pandemi masih memenuhi syarat sebagai darurat global dan dia "prihatin" tentang lonjakan yang terjadi baru-baru ini.

"Virus ini berjalan bebas, dan negara-negara tidak secara efektif mengelola beban penyakit. Gelombang baru virus menunjukkan lagi bahwa COVID-19 belum berakhir."

"Saya khawatir kasus COVID-19 terus meningkat - memberikan tekanan lebih lanjut pada sistem kesehatan dan petugas kesehatan yang terbengkalai - dan kematian sangat tinggi," kata Dr Tedros.

Dia mendesak pemerintah untuk secara teratur meninjau dan menyesuaikan rencana respons mereka terhadap COVID-19 berdasarkan epidemiologi saat ini dan juga potensi munculnya varian baru.

Baca Juga: Warning! Angka Positivity Rate Mingguan Covid-19 di Indonesia Melewati Standar WHO

Situasi di Indonesia

Kasus baru positif Covid-19 atau corona di Indonesia juga kembali dalam tren meningkat. Melansir data Satgas Covid-19, hingga Kamis (14/7) ada tambahan 3.584 kasus baru corona. Sehingga total menjadi 6.123.753 kasus positif Corona.

Sementara itu, jumlah yang sembuh dari kasus Corona bertambah 2.872 orang sehingga menjadi sebanyak 5.942.436 orang.

Sedangkan jumlah orang yang meninggal akibat virus Corona di Indonesia bertambah 9 orang menjadi sebanyak 156.827 orang.

Jumlah kasus aktif Covid-19 di Indonesia mencapai 24.490 kasus, bertambah 703 dari sehari sebelumnya.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Editor: Barratut Taqiyyah Rafie

Terbaru