WHO: Eropa masih dalam cengkeraman kuat dari pandemi virus corona

Kamis, 25 November 2021 | 01:05 WIB Sumber: Al Jazeera
WHO: Eropa masih dalam cengkeraman kuat dari pandemi virus corona

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) telah memperingatkan bahwa Eropa tetap dalam cengkeraman kuat dari pandemi virus corona dan angka kematian di benua itu bisa mencapai 2,2 juta pada musim dingin ini jika tren saat ini berlanjut.

700.000 orang Eropa lainnya dapat meninggal pada 1 Maret, kata WHO pada hari Selasa, di samping 1,5 juta orang yang telah meninggal karena virus tersebut. Diperkirakan "tekanan tinggi atau ekstrem di unit perawatan intensif (ICU) di 49 dari 53 negara antara sekarang dan 1 Maret 2022".

Kembalinya Eropa sebagai pusat pandemi telah disalahkan pada penyerapan vaksin yang lamban di beberapa negara, varian Delta yang sangat menular, cuaca yang lebih dingin membuat orang kembali ke dalam ruangan dan pelonggaran pembatasan.

Baca Juga: Jumlah orang yang terinfeksi Covid-19 diprediksi 4 kali lipat data terkonfirmasi

Lonjakan telah membuat Austria kembali ke penguncian minggu ini, sementara Jerman dan Belanda siap untuk mengumumkan pembatasan baru. Di Uni Eropa, 67,7 persen populasi divaksinasi lengkap. Tetapi tingkat sangat bervariasi antar negara, dengan tingkat rendah di banyak negara timur. Hanya 24,2 persen orang Bulgaria yang divaksinasi lengkap, dibandingkan dengan 86,7 persen di Portugal.

Menurut data WHO, kematian terkait COVID di wilayah Eropa dari 53 negara meningkat minggu lalu menjadi hampir 4.200 per hari, dua kali lipat dari 2.100 kematian per hari pada akhir September. Dikatakan semakin banyak bukti bahwa perlindungan yang diinduksi vaksin terhadap infeksi dan penyakit ringan sedang menurun.

Baca Juga: Kasus Covid-19 melonjak, AS minta warganya tak pelesiran ke Jerman dan Denmark

Beberapa negara, termasuk Yunani, Prancis dan Jerman, sedang bergerak ke arah yang membutuhkan suntikan ketiga agar seseorang dianggap divaksinasi sepenuhnya. Austria, sementara itu, menutup toko, restoran, dan pasar meriah pada hari Senin, pembatasan paling drastis yang terlihat di Eropa Barat selama berbulan-bulan.

Selanjutnya: Asing banyak melepas saham-saham ini saat IHSG menguat tipis pada Rabu (24/11)

Editor: Handoyo .
Terbaru