Warren Buffett: Saat Hujan Emas, Keluarkan Ember, Bukan Bidal

Senin, 18 Juli 2022 | 12:08 WIB   Reporter: Barratut Taqiyyah Rafie
Warren Buffett: Saat Hujan Emas, Keluarkan Ember, Bukan Bidal

ILUSTRASI. Warren Buffett memiliki prinsip-pronsip yang dia jalankan saat pasar dalam kondisi volatil. REUTERS/Scott Morgan


KONTAN.CO.ID -  NEW YORK. Pasar saham bergerak volatil atau liar dalam beberapa waktu belakangan. Dalam kondisi seperti saat ini, investor harus mampu bertahan. 

Apa yang dilakukan investor kenamaan Warren Buffett saat pasar volatil?

Berikut adalah tujuh prinsip yang digunakan Oracle of Omaha selama pasar bergejolak yang dapat Anda terapkan dalam strategi investasi Anda sendiri, seperti yang dikutip dari The Motley Fool dan nerdwallet.com:

1. Pasar saham tidak dapat diprediksi sepanjang waktu

Dalam surat terbarunya kepada pemegang saham Berkshire Hathaway, Warren Buffett mengatakan: 

"Tahun-tahun mendatang kadang-kadang akan memberikan penurunan pasar besar - bahkan kepanikan - yang akan mempengaruhi hampir semua saham. Tidak ada yang bisa memberi tahu Anda kapan trauma ini akan terjadi."

2. Dalam jangka panjang, hanya ada satu arah yang akan dituju pasar

"Investasi yang sukses membutuhkan waktu, disiplin dan kesabaran. Tidak peduli seberapa besar bakat atau usaha, beberapa hal hanya membutuhkan waktu: Anda tidak dapat menghasilkan bayi dalam satu bulan dengan membuat sembilan wanita hamil," kata Warren Buffett.

Sementara saham bisa sangat tidak terduga selama periode waktu yang lebih pendek, mereka secara mengejutkan dapat diprediksi dalam jangka panjang. Selama beberapa dekade, pasar saham telah menghasilkan pengembalian tahunan sebesar 9% hingga 10% per tahun. 

3. Koreksi atau crash bukanlah hal yang buruk bagi investor jangka panjang

Tentu saja, tidak ada yang senang melihat nilai akun pialang mereka turun. Ketika Buffett menulis suratnya tahun 2008 kepada pemegang saham di awal 2009, ketika pasar hampir mencapai titik terendah, dia mengambil kesempatan untuk mengatasi penurunan portofolio investasi perusahaan dengan mengatakan: 

"Ini tidak mengganggu Charlie [Munger] dan saya. Memang, kami nikmati penurunan harga seperti itu jika kami memiliki dana yang tersedia untuk meningkatkan posisi kami."

Pikirkan seperti ini. Jika Anda berbelanja di toko pakaian favorit Anda dan semuanya tiba-tiba menjadi 30% lebih murah, apakah Anda akan panik dan lari ke mobil Anda? Tentu saja Anda tidak akan -- Anda mungkin akan menyimpan persediaan saat obral sedang berlangsung. Logika yang sama berlaku di sini. 

Dari perspektif jangka panjang, koreksi atau crash tidak lebih dari penjualan yang sangat bagus.

Seperti yang dikatakan Warren Buffett,

"Kesempatan jarang datang. Saat hujan emas, keluarkan embernya, bukan bidalnya."

4. Hindari penggunaan utang untuk investasi pada saham

Demikian pula, penting untuk menghindari penggunaan utang (margin) untuk berinvestasi di saham. Sementara investasi margin dapat membuat Anda terlihat seperti seorang jenius ketika segala sesuatunya berjalan dengan baik, itu dapat memperbesar kerugian Anda dan bahkan menghapus seluruh portofolio Anda selama masa-masa sulit. 

Dalam surat terbarunya, Warren Buffett menulis: 

"Tidak ada yang tahu seberapa jauh saham bisa jatuh dalam waktu singkat. Bahkan jika pinjaman Anda kecil dan posisi Anda tidak segera terancam oleh pasar yang jatuh, pikiran Anda mungkin menjadi bingung. dengan tajuk berita yang menakutkan dan komentar yang terengah-engah."

5. Hindari mentalitas kawanan

Satu fakta yang telah didokumentasikan dengan baik dalam beberapa penelitian adalah bahwa rata-rata investor saham berkinerja buruk di pasar dalam jangka waktu yang lama, dan dengan margin yang lebar.

Alasan utama untuk ini adalah over-trading, dan pada waktu yang salah. Saat saham naik ke atas, investor melihat orang lain menghasilkan uang, menjadi serakah, dan memutuskan untuk membuang uang sebanyak mungkin ke dalam saham "itu". 

Dan ketika terjadi koreksi atau crash, investor yang sama ini memperkirakan bahwa mereka sebaiknya menjual sementara mereka masih memiliki sisa investasi. 

"Kualitas paling penting bagi seorang investor adalah temperamen, bukan kecerdasan. Anda membutuhkan temperamen yang tidak mendapatkan kesenangan besar dari berada bersama orang banyak atau melawan orang banyak," kata Warren Buffett. 

6. Tahan selamanya 

"Periode holding favorit kami adalah selamanya." 

Ketika Anda membeli saham yang ingin Anda pegang selamanya, saat terjadi pasar beasrih, Anda tidak akan terlalu stres. Karena rencana Anda adalah bertahan untuk jangka panjang, Anda tidak perlu melakukan apa pun saat pasar bergerak ke samping.  

Tidak ada perombakan portofolio dan tidak perlu menebak kapan harga saham akan turun. Tugas Anda hanyalah menunggu. 

7. Tetap tenang 

"Kualitas terpenting bagi seorang investor adalah temperamen, bukan kecerdasan." 

Adalah normal dan berguna untuk menebak-nebak rencana "tahan selamanya" ketika keadaan berubah. Tentu saja, akan ada saat-saat ketika Anda harus menjatuhkan saham yang Anda pikir adalah penjaga. 

Perbedaan yang harus Anda buat adalah apakah keadaan telah berubah secara permanen atau sementara. Dan itu lebih mudah dilakukan ketika Anda dapat menganalisis apa yang terjadi dengan tenang dan rasional.  

Jika Anda membiarkan emosi Anda mengambil alih, mereka dapat meyakinkan Anda untuk membatalkan rencana, memotong kerugian, atau mengambil tindakan dramatis lainnya yang pasti akan mengurangi keuntungan jangka panjang.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Editor: Barratut Taqiyyah Rafie

Terbaru