Wang Yaping menjadi wanita China pertama yang berangkat ke luar angkasa

Senin, 08 November 2021 | 16:10 WIB Sumber: Channelnewsasia.com
Wang Yaping menjadi wanita China pertama yang berangkat ke luar angkasa


KONTAN.CO.ID - BEIJING. Astronot Wang Yaping menjadi wanita China pertama yang berjalan di luar angkasa, kata pihak berwenang pada Senin (8/11), saat timnya menyelesaikan tugas enam jam di luar stasiun ruang angkasa Tiangong sebagai bagian dari konstruksi yang sedang berlangsung.

Tiangong yang berarti "istana surgawi" adalah pencapaian terbaru dalam upaya China untuk menjadi kekuatan luar angkasa utama, setelah mendaratkan rover di Mars dan mengirim wahana ke bulan.

Modul intinya memasuki orbit awal tahun ini, dengan stasiun diharapkan akan beroperasi pada tahun 2022. 

"Ini menandai aktivitas ekstravehicular pertama kru Shenzhou-13, dan juga yang pertama dalam sejarah luar angkasa China yang melibatkan partisipasi astronot wanita," kata Badan Antariksa Berawak China dalam sebuah pernyataan, Senin pagi.

Baca Juga: Ilmuwan mendeteksi sinyal radio misterius di dekat pusat Galaksi, objek apa itu?

"Seluruh proses berjalan lancar dan sukses," tambah agensi.

Tiangong diperkirakan akan beroperasi setidaknya selama 10 tahun, dan ketiga astronot tersebut adalah kelompok kedua yang tinggal di sana. Wang adalah wanita pertama yang berkunjung.

Komandan misi Zhai adalah mantan pilot pesawat tempur yang melakukan perjalanan luar angkasa pertama China pada 2008. Operasi hari Minggu terjadi hanya beberapa minggu setelah Wang, Zhai dan anggota tim ketiga Ye Guangfu meluncur dari pusat peluncuran Jiuquan di gurun Gobi China barat laut.

Ye, yang tinggal di dalam selama berjalan untuk mendukung rekan-rekannya, adalah seorang pilot Tentara Pembebasan Rakyat. Pekerjaan mereka melibatkan pengaturan peralatan dan teknologi pengujian untuk konstruksi masa depan, dengan setidaknya satu perjalanan ruang angkasa lagi yang direncanakan.

Tim ini diperkirakan akan menghabiskan enam bulan di stasiun. Awak pemecah rekor sebelumnya, yang melakukan misi pertama ke Tiangong, kembali ke Bumi pada bulan September setelah menghabiskan tiga bulan di sana.

Selanjutnya: Asteroid dekat Bumi kemungkinan menjadi incaran para penambang, berapa nilainya?

 

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Editor: Handoyo .

Terbaru