Wafatnya Ratu Elizabeth II Menandai Akhir dari Sebuah Era di Inggris dan Dunia

Sabtu, 10 September 2022 | 05:20 WIB Sumber: Reuters
Wafatnya Ratu Elizabeth II Menandai Akhir dari Sebuah Era di Inggris dan Dunia


KONTAN.CO.ID -  BALMORAL. Ratu Elizabeth II adalah raja terlama yang memerintah Inggris, tokoh bangsa dan kehadiran yang menjulang di panggung dunia selama tujuh dekade, meninggal dengan tenang di rumahnya di Skotlandia pada Kamis dalam usia 96 tahun.

"Kematian ibuku tercinta, Yang Mulia Ratu, adalah momen kesedihan terbesar bagi saya dan semua anggota keluarga saya," kata raja baru, putra sulungnya Charles.

"Saya tahu kehilangannya akan sangat dirasakan di seluruh negeri, Alam dan Persemakmuran, dan oleh banyak orang di seluruh dunia," kata wanita berusia 73 tahun itu dalam sebuah pernyataan.

Berita bahwa kesehatan ratu memburuk muncul tak lama setelah tengah hari pada hari Kamis ketika dokternya mengatakan dia berada di bawah pengawasan medis, mendorong keluarganya untuk bergegas ke Kastil Balmoral di Skotlandia untuk berada di sisinya.

Baca Juga: Dari Rottweiler Menjadi Permaisuri, Camilla Bangkit dari Bayang-bayang Diana

Ribuan orang berkumpul di luar Istana Buckingham, di pusat kota London, dan suasana hening ketika bendera diturunkan menjadi setengah tiang. Kerumunan melonjak ke gerbang saat pemberitahuan yang mengumumkan kematian satu-satunya raja yang paling banyak dikenal orang Inggris ditempelkan di gerbang besi hitam.

Pejabat kerajaan mengatakan Raja Charles III dan istrinya Camilla, Permaisuri, akan tetap berada di Balmoral sebelum kembali ke London pada hari Jumat, ketika Charles diperkirakan akan berpidato di depan negara dan bertemu dengan Perdana Menteri Liz Truss. Rincian pemakaman belum dikonfirmasi.

Setelah kematian Elizabeth, Charles secara otomatis menjadi raja Inggris dan kepala negara dari 14 kerajaan lain termasuk Australia, Kanada, dan Selandia Baru.

Anugerah Besar Bagi Inggris

Sang ratu, yang suaminya meninggal tahun lalu, telah menderita apa yang disebut Istana Buckingham sebagai "masalah mobilitas episodik" sejak akhir tahun lalu, memaksanya untuk menarik diri dari hampir semua acara publiknya.

Tugas resmi terakhirnya datang hanya pada hari Selasa, ketika dia menunjuk perdana menteri Truss, Perdana Menteri ke-15 di masa pemerintahannya.

Baca Juga: Charles III, Raja Baru Inggris yang Tak Lepas dari Konflik

"Kematian Yang Mulia Ratu adalah kejutan besar bagi bangsa dan dunia," kata Truss di luar kantornya di Downing Street di mana bendera, seperti yang ada di istana kerajaan dan gedung-gedung pemerintah di seluruh Inggris, diturunkan.

BRITAIN-ROYALS/QUEEN

"Melalui tebal dan tipis, Ratu Elizabeth II memberi kami stabilitas dan kekuatan yang kami butuhkan. Dia adalah semangat Inggris Raya dan semangat itu akan bertahan," kata Truss, yang diberitahu tentang kematiannya pada pukul 4:30. waktu London.

Berita itu mengejutkan tidak hanya orang-orang di Inggris, dengan belasungkawa mengalir dari para pemimpin di seluruh dunia.

Editor: Noverius Laoli

Terbaru