Vaksin Covid-19 Pfizer di Jakarta ditujukan khusus untuk 3 kelompok masyarakat ini

Senin, 30 Agustus 2021 | 04:00 WIB   Reporter: Barratut Taqiyyah Rafie
Vaksin Covid-19 Pfizer di Jakarta ditujukan khusus untuk 3 kelompok masyarakat ini


KONTAN.CO.ID - JAKARTA.  Vaksin Comirnaty Pfizer tiba di Indonesia pada, Kamis (19/8/2021) sebanyak 1,56 juta dosis. 

Untuk saat ini, alokasi distribusi vaksin mRNA tersebut baru diprioritaskan untuk wilayah Jakarta, Bogor, Depok, Tangerang dan Bekasi (Jabodetabek).

Nah, belum lama ini, Kementerian Kesehatan (Kemenkes) memberi izin penggunaan vaksin Pfizer untuk anak remaja di Indonesia. 

Kebijakan tersebut tertuang dalam surat regulasi SR 02.06/I/2152/2021 tentang penggunaan vaksin Covid-19 Comirnaty buatan Pfizer dan BioNTech.

Melansir informasi vaksinasi dari Dinas Kesehatan DKI yang dibagikan dalam akun Instagram @aniesbaswedan, berikut adalah target penerima vaksin Covid-19 Pfizer di DKI Jakarta:

  1. WNI yang memiliki KTP DKI Jakarta atau berdomisili DKI Jakarta (surat domisili dikeluarkan oleh RT setempat)
  2. Belum pernah mendapatkan vaksinasi Covid-19 dosis 1 dan 2
  3. Kelompok penerima:

Baca Juga: Untuk siapakah mixing vaccine? Ini jawaban Satgas  

  • Usia 12 tahun ke atas
  • Ibu hamil dan ibu menyusui
  • Penyakit komorbid terkontrol

Untuk penderita gangguan imunologi (penyakit autoimun, komorbid berat, gangguan immunocompromised lainnya disertai surat keterangan dokter)

Sebagai tambahan informasi, melansir laman  Kementerian Kesehatan, prioritas pemberian vaksin Pfizer ke wilayah Jabodetabek dikarenakan sistem logistik yang kompleks dibandingkan dengan jenis vaksin lainnya.  

Asal tahu saja, vaksin Pfizer membutuhkan penanganan dan penyimpanan yang khusus dan harus segera digunakan, karena secara spesifikasi vaksin ini harus disimpan khusus di dalam tempat dengan suhu yang sangat rendah antara –90 hingga –60 derajat Celcius. 

Baca Juga: Indonesia terima lagi 5 juta vaksin Sinovac dan 1,08 juta vaksin AstraZeneca

“Vaksin ini harus disiapkan oleh petugas kesehatan yang sudah dilatih menggunakan teknik tertentu dalam menangani rantai dingin, termasuk cara mencairkan dan mengencerkan vaksin sebelum disuntikan,” kata Kepala Biro Komunikasi dan Pelayanan Masyarakat drg. Widyawati. 

Vaksin Pfizer telah memperoleh Emergency Use Authorization (EUA) dari BPOM pada 14 Juli 2021, sehingga bisa langsung disuntikkan kepada masyarakat.

 

Selanjutnya: Data salah di sertifikat vaksin Covid-19? Ini cara mengubahnya

 

 

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Editor: Barratut Taqiyyah Rafie

Terbaru