Global

Vaksin COVID-19 AstraZeneca diragukan kemanjuran oleh Ilmuwan Australia

Rabu, 13 Januari 2021 | 19:25 WIB Sumber: Arab News,Reuters
Vaksin COVID-19 AstraZeneca diragukan kemanjuran oleh Ilmuwan Australia


KONTAN.CO.ID - SYDNEY. Ilmuwan Australia telah mengajukan pertanyaan tentang kemanjuran vaksin COVID-19 AstraZeneca dalam membangun kekebalan kawanan, menyerukan penghentian sementara peluncurannya secara luas. Penentangan terhadap vaksin tersebut mengaburkan rencana imunisasi Australia dengan 53 juta dosis suntikan AstraZeneca yang sudah ada.

“Pertanyaannya sebenarnya apakah itu mampu memberikan kekebalan kawanan. Kami bermain lama di sini. Kami tidak tahu berapa lama itu akan berlangsung, ”kata Profesor Stephen Turner, presiden Masyarakat Australia dan Selandia Baru untuk Imunologi (ASI).

Turner menambahkan bahwa pemerintah harus berporos untuk mendapatkan lebih banyak vaksin Moderna dan Pfizer. Para ahli, termasuk Turner, mengutip data yang menunjukkan AstraZeneca memiliki kemanjuran 62 persen dibandingkan dengan vaksin Pfizer-BioNtech yang mencapai lebih dari 90 persen.

Dalam sebuah pernyataan, ASI mengatakan Turner berbicara sebagai ahli imunologi dan bahwa tubuh tidak menganjurkan jeda untuk peluncuran seperti yang dilaporkan secara luas oleh media lokal.

Sebelumnya, Turner mengatakan kepada Sydney Morning Herald "Saya akan menyebarkan secara luas karena kemanjurannya yang lebih rendah".

Australia memiliki 10 juta dosis vaksin Pfizer, meskipun AstraZeneca maupun Pfizer tidak mendapat persetujuan dari regulator obat negara itu, Therapeutic Goods Administration (TGA).

AstraZeneca tidak segera menanggapi permintaan komentar melalui email.

Baca Juga: WHO minta negara Eropa bekerja ekstra untuk cegah penyebaran varian baru Covid-19

Kepala petugas medis Australia, Paul Kelly, berusaha menggagalkan kekhawatiran seputar kemanjurannya, dengan mengatakan AstraZeneca "efektif", "aman", dan "berkualitas tinggi".

“Keuntungan terbesar dari vaksin AstraZeneca adalah dibuat di sini di Australia,” kata Kelly. "Ini akan tersedia segera setelah TGA memberikan centangnya, yang kami perkirakan akan tersedia pada bulan Februari."

Kelly mengatakan Australia akan memiliki lebih banyak data pada Februari serta "informasi dunia nyata" yang datang dari London, yang telah meluncurkan vaksin.

Australia lebih berhasil daripada banyak negara lain dalam menangani pandemi. Keberhasilannya sebagian besar disebabkan oleh perbatasan tertutup dan kepatuhan luas terhadap aturan jarak sosial, bersama dengan program pengujian dan penelusuran yang agresif.

Mengingat jumlah kasus yang rendah dan tingkat penularan komunitas, beberapa ahli mengatakan Australia mampu menunggu vaksin yang lebih efektif.

“Pemerintah harus fleksibel dalam keputusan peluncurannya setelah kami memiliki pemahaman yang lebih baik tentang kemanjuran vaksin lain,” kata Adrian Esterman, ketua Biostatistik dan Epidemiologi di University of South Australia.

Australia mencatat satu kasus virus korona lokal baru di negara bagian terpadat di New South Wales pada hari Rabu. Di Queensland, ratusan tamu karantina hotel dipaksa untuk memulai kembali isolasi mereka setelah beberapa kasus di fasilitas tersebut dikaitkan dengan jenis virus Inggris yang sangat menular.

Selanjutnya: Virus corona semakin menyebar, penyakit X yang lebih menular akan menyerang manusia

 

Editor: Handoyo .


Terbaru