Twitter Catatkan Rekor Jumlah Pengguna di Tengah Gejolak Hengkangnya Para Karyawan

Sabtu, 19 November 2022 | 07:30 WIB Sumber: Reuters
Twitter Catatkan Rekor Jumlah Pengguna di Tengah Gejolak Hengkangnya Para Karyawan


KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Ratusan karyawan Twitter diperkirakan akan meninggalkan perusahaan media sosial menyusul ultimatum dari pemilik baru Elon Musk bahwa staf mendaftar untuk "jam kerja panjang dengan intensitas tinggi," atau pergi.

Dalam jajak pendapat di aplikasi tempat kerja Blind, yang memverifikasi karyawan melalui alamat email kantor mereka dan memungkinkan mereka untuk berbagi informasi secara anonim, 42% dari 180 orang memilih jawaban untuk "Mengambil opsi keluar, saya bebas!"

Seperempat mengatakan mereka telah memilih untuk tetap "dengan enggan," dan hanya 7% dari peserta jajak pendapat mengatakan mereka "mengklik ya untuk tetap, saya hardcore."

Musk bertemu dengan beberapa karyawan top untuk mencoba dan meyakinkan mereka untuk tetap tinggal, kata seorang karyawan saat ini dan karyawan yang baru saja keluar yang berhubungan dengan rekan-rekan Twitter.

Baca Juga: Dikhawatirkan Elon Musk Lebih Banyak Urus Twitter, Saham Tesla Merosot

Meskipun tidak jelas berapa banyak karyawan yang memilih untuk tetap, angka-angka tersebut menyoroti keengganan beberapa staf untuk tetap berada di perusahaan di mana Musk telah buru-buru memecat setengah karyawannya termasuk manajemen puncak, dan dengan kejam mengubah budaya untuk menekankan jam kerja yang panjang dan kecepatan yang intens.

Perusahaan memberi tahu karyawan bahwa mereka akan menutup kantornya dan memotong akses hingga Senin, menurut dua sumber. Petugas keamanan mulai mengusir karyawan dari kantor pada Kamis malam, kata satu sumber.

Musk turun ke Twitter pada Kamis malam dan mengatakan bahwa dia tidak khawatir tentang pengunduran diri karena "orang-orang terbaik tetap tinggal." Musk menambahkan bahwa penggunaan Twitter telah mencapai titik tertinggi sepanjang masa.

Baca Juga: Rumor Hangat: Elon Musk Bilang Twitter dapat Ajukan Kebangkrutan Tahun Depan

"Dan kami baru saja mencapai rekor tertinggi dalam penggunaan Twitter ...", katanya dalam sebuah tweet, tanpa menjelaskan lebih lanjut.

Twitter, yang telah kehilangan banyak anggota tim komunikasinya, tidak menanggapi permintaan komentar.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Editor: Handoyo .

Terbaru