Global

Tuduhan genosida terhadap Uighur, China: Kebohongan AS yang keterlaluan!

Kamis, 21 Januari 2021 | 10:10 WIB Sumber: Channel News Asia
Tuduhan genosida terhadap Uighur, China: Kebohongan AS yang keterlaluan!

KONTAN.CO.ID - BEIJING. China menepis tuduhan Washington bahwa Beijing melakukan genosida terhadap Uighur dan minoritas Muslim lainnya sebagai "kebohongan yang keterlaluan" dan "racun" dalam epilog cabul ke periode agresif dalam hubungan antara negara adidaya.

Di bawah Pemerintahan Presiden Donald Trump yang akan habis masa jabatannya, AS telah berselisih dengan China mengenai perdagangan, keamanan, teknologi, asal-usul pandemi Covid-19, dan hak asasi dari Hong Kong ke Xinjiang, rumah bagi minoritas Uighur.

Di hari terakhir Pemerintahan Trump, Menteri Luar Negeri Mike Pompeo meluncurkan sisi terakhirnya melawan China.

Diplomat top AS ini mengatakan, penahanan besar-besaran Beijing terhadap sebagian besar minoritas Muslim di wilayah Xinjiang sama dengan genosida dan kejahatan terhadap kemanusiaan.

Baca Juga: Menlu AS: Genosida sedang berlangsung untuk menghancurkan Uighur oleh China

"Kami menyaksikan upaya sistematis untuk menghancurkan Uighur oleh negara partai China," kata Pompeo pada Selasa (19/1), seperti dikutip Channel News Asia.

Genosida tidak pernah terjadi

Dalam bantahan yang menggambarkan bahasa tegang antara rival, Kementerian Luar Negeri China membalas, menuduh Pompeo mengarang "proposisi palsu yang sensasional" selama masa jabatannya.

"Genosida tidak pernah terjadi di masa lalu, tidak terjadi sekarang, dan tidak akan pernah terjadi di China," tegas juru bicara Kementerian Luar Negeri China Hua Chunying, Rabu (20/1), seperti dilansir Channel News Asia.

Kelompok hak asasi manusia mengatakan, setidaknya satu juta orang Uighur dan Muslim berbahasa Turki lainnya telah ditahan di kamp-kamp di Xinjiang.

Baca Juga: Menlu AS: Kami tidak tinggal diam melihat upaya sistematis China menghancurkan Uighur

Editor: S.S. Kurniawan


Terbaru