Tersenggol kasus suap Bombardier, Garuda Indonesia tetap operasikan pesawat CRJ-1000

Sabtu, 07 November 2020 | 10:20 WIB   Reporter: Sugeng Adji Soenarso
Tersenggol kasus suap Bombardier, Garuda Indonesia tetap operasikan pesawat CRJ-1000


KONTAN.CO.ID - JAKARTA. PT Garuda Indonesia Tbk (GIAA) memastikan pesawat-pesawat buatan Bombardier akan terus dioperasikan meski The Serious Fraud Office (SFO) atau lembaga yang mengusut perkara korupsi Inggris, tengah menyelidiki Bombardier atas dugaan suap dalam penjualan pesawat ke Garuda Indonesia.

Direktur Utama Garuda Indonesia Irfan Setiaputra menyebutkan, kontrak terhadap pesawat tersebut terus berjalan. "Kami operasikan terus," ujarnya saat dihubungi kontan.co.id, Jumat (6/11).

Ia menjelaskan, skema kontrak dari pesawat tersebut berawal saat Garuda membeli pesawat Bombardier. Setelahnya, pesawat tersebut dijual kembali kepada leasing company, tanpa menyebutkan perusahaannya.

"Lalu, kami menyewa dari leasing company tersebut," ujarnya.

Baca Juga: KPK Inggris selidiki Bombardier atas dugaan suap penjualan pesawat ke Garuda

Garuda Indonesia sendiri saat ini mengoperasikan 18 jet regional Bombardier CRJ-1000. Kesepakatan untuk memperoleh pesawat diselesaikan saat Singapore Airshow pada Februari 2012 silam.

Pada saat itu, Garuda Indonesia awalnya setuju untuk memperoleh enam pesawat CRJ-1000, dengan opsi untuk menerima pengiriman 12 jet tambahan.

Kesepakatan itu bernilai US$ 1,32 miliar. Garuda Indonesia menerima pengiriman jet regional pertama buatan Kanada itu pada Oktober 2012. Bombardier mengirimkan CRJ1000 terakhir ke Garuda tersebut pada Desember 2015.

 

Selanjutnya: Diselidiki soal dugaan suap kontrak oleh Inggris, Garuda: Kami hormati proses hukum

 

 

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Editor: Khomarul Hidayat

Terbaru