Tegang dengan China, AS Kirim Kembali Kapal Induk ke Laut China Selatan

Jumat, 29 Juli 2022 | 05:10 WIB Sumber: Reuters
Tegang dengan China, AS Kirim Kembali Kapal Induk ke Laut China Selatan


KONTAN.CO.ID -  HONG KONG. Sebuah kapal induk Amerika Serikat (AS) dan gugus tempurnya kembali berlayar ke Laut China Selatan dari pelabuhan Singapura setelah mendapat perintah. Pergerakan Kapal Induk AS ini terjadi di tengah ketegangan antara AS dan China atas rencana kunjungan Ketua DPR AS Nancy Pelosi ke Taiwan.

Para pejabat di Armada Ketujuh Angkatan Laut AS mengkonfirmasi pengerahan USS Ronald Reagan ke jalur perdagangan penting tetapi tidak mengomentari pertanyaan tentang ketegangan akibat rencana kunjungan Pelosi ke Taiwan.

"USS Ronald Reagan dan kelompok penyerangnya sedang berlangsung, beroperasi di Laut China Selatan setelah kunjungan pelabuhan yang sukses ke Singapura," kata Komandan Hayley Sims dalam sebuah pernyataan kepada Reuters.

Sims menambahkan bahwa Reagan melanjutkan operasi normal dan terjadwal sebagai bagian dari patroli rutinnya untuk mendukung Indo-Pasifik yang bebas dan terbuka.

Baca Juga: Warning China: AS bakal Tanggung Semua Konsekuensi jika Ketua DPR AS Kunjungi Taiwan

Ketika dimintai komentar, kementerian luar negeri China mengatakan AS sekali lagi "melenturkan ototnya" di Laut China Selatan dengan berlayarnya Reagan.

"Dari sini jelas bagi semua orang untuk melihat siapa yang merupakan ancaman terbesar bagi Laut China Selatan serta perdamaian dan stabilitas kawasan Asia," kata juru bicara kementerian luar negeri China Zhao Lijian dalam briefing reguler pada Kamis.

Berita tentang pengerahan kapal induk yang berbasis di Jepang itu muncul saat Beijing dan Washington bertukar pukulan diplomatik atas kunjungan Pelosi, yang dilaporkan akan berlangsung bulan depan setelah ditunda awal tahun ini. Pelosi belum mengkonfirmasi kemungkinan perjalanan tersebut.

Menteri Pertahanan AS Lloyd Austin mengatakan pada hari Rabu bahwa dia telah berbicara dengan Pelosi dan memberinya penilaian keamanan, tetapi setiap komentar tentang perjalanan yang mungkin dia lakukan ke Taiwan harus datang dari kantornya. 

Ketegangan atas Taiwan yang diperintah secara demokratis diperkirakan akan dibahas ketika Presiden AS Joe Biden dan Presiden China Xi Jinping mengadakan panggilan telepon kelima mereka, yang dapat berlangsung segera Kamis. 

Baca Juga: China: Laut China Selatan Bukan Taman Safari Atau Arena Kompetisi

China telah mengeluarkan peringatan keras kepada pejabat AS tentang kemungkinan kunjungan Pelosi ke Taiwan, kata juru bicara kementerian luar negeri China, Senin.

Beijing menganggap Taiwan sebagai bagian dari wilayahnya dan tidak pernah meninggalkan penggunaan kekuatan untuk membawa pulau itu di bawah kendalinya.

Kelompok penyerang Reagan telah beroperasi di Laut China Selatan pada awal bulan sebelum menuju perhentian lima hari di Singapura pada akhir pekan.

Baca Juga: AS Ingin Akhiri Ketergantungan pada China Tapi Hubungan Tak Benar-benar Negatif

Sarjana keamanan yang berbasis di Singapura, Ian Storey, mengatakan dia akan mengharapkan kapal-kapal China untuk membayangi kelompok penyerang, berdasarkan tindakan baru-baru ini serta ketegangan terbaru.

"Sebagian besar waktu interaksi itu aman dan profesional, tetapi selalu ada risiko mereka bisa terlalu dekat dan memicu konfrontasi, kata Storey, dari ISEAS-Yusof Ishak Institute.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Editor: Noverius Laoli

Terbaru