Suku Bunga The Fed Naik Lagi, Seperti Apa Dampaknya pada Ekonomi Asia?

Jumat, 29 Juli 2022 | 06:15 WIB   Reporter: Adrianus Octaviano
Suku Bunga The Fed Naik Lagi, Seperti Apa Dampaknya pada Ekonomi Asia?


KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Langkah menaikkan suku bunga kembali dilakukan Bank Sentral AS, Federal Reserve sebesar 0,75% pada Juli ini karena bank sentral berusaha untuk menghindari resesi yang dalam.

The Fed kini telah bergerak dalam empat pertemuan berturut-turut untuk meningkatkan biaya pinjaman di Amerika, memperluas upayanya untuk mengurangi pengeluaran rumah tangga dan bisnis. Tujuannya untuk mengatasi inflasi yang berjalan pada tingkat yang tidak terlihat sejak awal 1980-an.

Saat ini, suku bunga pinjaman jangka pendek berada di antara 2,25% dan 2,50%, sebanding dengan level di tahun 2019. Keputusan tersebut disetujui dengan suara bulat oleh anggota pemungutan suara dari Komite Pasar Terbuka Federal.

The Fed telah menaikkan suku bunga acuan dengan total 225 basis poin tahun ini. Bank sentral mengerek suku bunga untuk memerangi inflasi yang mencapai level tertinggi sejak 1980-an.

Baca Juga: Suku Bunga The Fed Naik, Harga Bitcoin dan Mata Uang Kripto Lainnya Melonjak Tinggi

Pembuat kebijakan Fed mengatakan bahwa salah satu pendorong inflasi yang tinggi tetap perang di Ukraina, di mana sanksi ekonomi telah menyebabkan peningkatan harga energi secara global. Tetapi pejabat Fed telah mengakui bahwa laju kenaikan harga yang cepat di dalam negeri juga merupakan hasil dari permintaan yang dirangsang oleh kebijakan suku bunga rendah di era pandemi.

Tetapi ketidakpastian atas kecepatan dan besarnya kenaikan suku bunga telah menyebabkan kebingungan spekulasi tentang seberapa tinggi Fed dapat menaikkan suku bunga, sebelum memburuknya aktivitas ekonomi memaksa Fed kembali ke penurunan suku bunga.

Bank sentral itu sendiri memperkirakan Fed perlu menaikkan suku bunga menjadi sekitar 3,8% tahun depan untuk melakukan perlambatan inflasi, meskipun perkiraan itu sekarang mungkin sudah ketinggalan zaman.

Adapun, kenaikan suku bunga yang dinilai masih kurang hawkish ini akan memberikan aset berisiko di Asia bangkit, meskipun investor harus mempertahankan sikap defensif karena ancaman pengetatan kebijakan lebih lanjut dan arus keluar modal.

Analis juga menegaskan kembali pandangan mereka bahwa aset China kurang terkena dampak dari kenaikan suku bunga AS, sedangkan India dan Asia Tenggara lebih rentan.

Direktur investasi di GAM Investment Management di Zurich Jian Shi Cortesi, bilang kebijakan domestik sebagai kekuatan pendorong yang jauh lebih penting daripada suku bunga AS. 

Sementara, ia melihat India rentan terhadap suku bunga AS yang lebih tinggi, yang dapat menyebabkan arus keluar modal, menekan rupee India lebih lanjut, memperpanjang inflasi impor, dan mendorong lebih banyak kenaikan suku bunga domestik. 

Baca Juga: Bank-bank di Wall Street Menaikkan Suku Bunga Kredit, Pasca Kenaikan Bunga The Fed

“Pasar Asia Tenggara cenderung berkinerja buruk dalam siklus kenaikan suku bunga,” ujarnya dikutip dari bloomberg, Kamis (28/7).

Dwyfor Evans, kepala strategi makro Asia Pasifik di State Street Global Markets di Hong Kong berpendapat bahwa Asia masih dalam mode defensif, sebagian karena pengetatan kebijakan, tetapi juga latar belakang aliran modal negatif. 

"Untuk ekuitas, kami memiliki kekhawatiran pertumbuhan di Korea, yang harus dihindari, dan kami mendukung Taiwan dengan pendapatan yang kuat, tetapi kami menghindari eksposur mata uang TWD dan tetap bias terhadap USD panjang versus Asia."

Thu Ha Chow, kepala pendapatan tetap Asia di Robeco Singapore menambahkan aset berisiko, termasuk kredit Asia, juga dapat diuntungkan karena pasar pendapatan tetap dapat memperoleh keuntungan.

Menurutnya, dengan pelebaran spread baru-baru ini di pasar kredit Asia, nilai di beberapa emiten memiliki imbal hasil tinggi di sektor energi terbarukan, baja, dan telekomunikasi. Ia melihat sektor-sektor tersebut lebih tahan terhadap penurunan ekonomi tetapi juga memiliki kapasitas untuk meneruskan kenaikan harga. 

 

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Editor: Tendi Mahadi

Terbaru