Simak strategi Gunung Raja Paksi (GGRP) mengejar target laba hingga tutup tahun nanti

Senin, 23 Agustus 2021 | 09:50 WIB   Reporter: Muhammad Julian
Simak strategi Gunung Raja Paksi (GGRP) mengejar target laba hingga tutup tahun nanti

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. PT Gunung Raja Paksi Tbk (GGRP) siap memacu kinerja di semester kedua. Pada paruh kedua tahun ini, emiten baja berkode saham GGRP itu masih optimistis mengejar target laba bersih sekitar US$ 20 juta.

Sebagai pembanding, GGRP membukukan rugi bersih US$ 8,95 juta pada tahun 2020 lalu. Angka rugi tersebut menyusut 56,89% dibanding rugi bersih GGRP di tahun 2019 silam yang mencapai US$ 20,77 juta.

Director of Public Relation GGRP,  Fedaus mengatakan, optimisme perusahaan berdasar pada capaian kinerja perusahaan pada paruh pertama tahun ini. Pada kuartal I 2021 lalu misalnya, GGRP telah berhasil membukukan laba bersih US$ 7,40 juta atau setara dengan sekitar 37,01% dari target laba bersih perusahaan pada tahun ini.

Di kuartal II 2021, capaian kinerja perusahaan masih sejalan dengan target, berdasarkan catatan internal GGRP.

Baca Juga: Pengerjaan proyek LSM Gunung Raja Paksi (GGRP) sudah 87%

“Untuk kinerja kuartal kedua berdasarkan laporan internal perseroan, perseroan masih mencetak laba bersih yang konsisten dengan kinerja kuartal pertama, sehingga Perseroan optimis mampu memenuhi target tersebut. Laporan kuartal kedua perseroan akan dipublikasikan dalam waktu dekat,”  kata Fedaus kepada Kontan.co.id (20/8).

Mengutip laporan keuangan interim perusahaan, GGRP membukukan penjualan bersih US$ 138,00 juta di kuartal I 2021, turun 29,72% dibandingkan realisasi kuartal I 2020 yang sebesar US$ 196,37 juta. Meski membukukan penurunan pada sisi penjualan bersih, laba bersih GGRP meroket 687,27% secara tahunan atau year-on-year (yoy) dari semula US$ 940.358 di kuartal I 2020 menjadi US$ 7,40 juta di kuartal I 2021.

Menurut Fedaus, GGRP berfokus untuk memproduksi dan menjual produk yang memberikan margin tinggi pada kuartal I 201 lalu. Itulah sebabnya, meski pendapatan perusahaan mengalami penurunan, kinerja laba perusahaan masih bertumbuh.

Untuk mendukung pencapaian target laba bersih pada tahun ini, GGRP berstrategi untuk terus mengoptimalkan  efisiensi kinerja dan beradaptasi dengan situasi ekonomi pada masa pandemi, terutama dalam memastikan kelancaran likuiditas perseroan.

Baca Juga: Laba Charoen Pokphand Indonesia (CPIN) melesat 73% di semester I 2021

Selain itu, untuk terus meningkatkan kinerja profitabilitas perusahaan, GGRP juga telah dan akan terus melakukan kontrol ketat terhadap harga jual produk dan harga beli bahan baku. 

Dari sisi penjualan, GGRP menargetkan penjualan sebesar 1,1 juta ton di tahun 2021. “Sampai dengan kuartal pertama, perseroan telah mencapai 16% dari target penjualan di tahun 2021 dan pada kuartal kedua realisasi volume penjualan mengalami peningkatan dibandingkan dengan kuartal pertama 2021,” kata Fedaus.

Selanjutnya: Ini strategi Astra Graphia (ASGR) capai kinerja terbaik hingga akhir tahun

 

Editor: Tendi Mahadi
Terbaru