Serangan Udara di Krimea Hancurkan 8 Pesawat Tempur Rusia

Jumat, 12 Agustus 2022 | 04:50 WIB Sumber: The Guardian
 Serangan Udara di Krimea Hancurkan 8 Pesawat Tempur Rusia


KONTAN.CO.ID -  Setidaknya delapan pesawat tempur Rusia tampaknya telah rusak atau hancur dalam serangan baru-baru ini di pangkalan udara Saky di Krimea, menurut gambar satelit yang baru dirilis.

Pada hari Rabu Kyiv mengatakan bahwa sembilan pesawat Rusia hancur di darat setelah ledakan dramatis hari Selasa di pangkalan udara Saky, yang menurut Rusia menewaskan satu orang, melukai 14 orang dan merusak puluhan rumah di dekatnya.​

Kyiv sejauh ini secara resmi membantah bertanggung jawab atas serangan itu, dengan seorang penasihat Presiden Volodymyr Zelenskiy mengatakan serangan itu mungkin saja dari partisan.

Rusia juga berusaha untuk mengecilkan serangan itu, menyangkal bahwa ada pesawat yang rusak dalam ledakan itu dan hanya mengakui bahwa “beberapa amunisi penerbangan diledakkan” di area penyimpanan di fasilitas tersebut.

Baca Juga: Terjadi Ledakan di Lapangan Terbang Militer Rusia di Krimea

Namun, foto-foto satelit tampaknya menunjukkan beberapa pesawat tempur di pangkalan militer di Novofedorivka diledakkan dengan bukti baru yang menunjukkan kemungkinan serangan yang ditargetkan.

Gambar-gambar, dari Planet Labs yang berbasis di AS, menunjukkan area yang luas dari bumi hangus dan kerusakan landasan pacu di samping sisa-sisa pesawat militer yang hangus.

Gambar yang diambil oleh operator satelit swasta sekitar jam 8 pagi pada tanggal 9 Agustus – sekitar empat jam sebelum serangan – dan sekitar jam 16:40 pada tanggal 10 Agustus, menunjukkan setidaknya delapan pesawat yang diparkir di luar rusak atau hancur.

Baca Juga: Serangan Roket Ukraina Hantam Pasukan Rusia di Nova Kakhovka, 52 Tentara Tewas

Gambar sebelum dan sesudah adalah konfirmasi independen pertama tentang kerusakan pangkalan, menimbulkan pertanyaan tentang bagaimana lokasi yang lebih dari 100 mil (160 km) dari garis depan bisa diserang.

Eliot Higgins, pendiri dan direktur situs investigasi open source Bellingcat, mengatakan dia “tidak dapat memikirkan waktu Rusia telah kehilangan banyak aset udara dalam satu hari dalam memori baru-baru ini” dalam serangkaian tweet pada hari Kamis.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Editor: Noverius Laoli

Terbaru