kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45897,77   -10,78   -1.19%
  • EMAS1.358.000 -0,37%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Sepanjang 2022, AAJI Catat Pendapatan Industri Asuransi Jiwa Rp 223 Triliun


Rabu, 08 Maret 2023 / 06:30 WIB
Sepanjang 2022, AAJI Catat Pendapatan Industri Asuransi Jiwa Rp 223 Triliun

Reporter: Adrianus Octaviano | Editor: Yudho Winarto

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Asosiasi Asuransi Jiwa Indonesia (AAJI) mencatat pendapatan industri asuransi jiwa sebesar Rp 223 triliun pada 2022. Itu menurun 7,5% secara tahunan (YoY).

Ketua Dewan Pengurus AAJI Budi Tampubolon mengungkapkan bahwa penurunan pendapatan industri asuransi jiwa sebagian besar dipengaruhi oleh shifting produk dan metode pembayaran premi oleh masyarakat.

“Secara umum pendapatan premi industri asuransi jiwa tercatat mengalami penurunan termasuk pendapatan premi bisnis baru,’ ujar Budi dalam konferensi pers, Selasa (7/3).

Baca Juga: Ini Ciri dan Kriteria Asuransi Jiwa Terbaik, Jangan Sampai Salah Pilih

Meskipun demikian, Budi menyebutkan tertanggung industri asuransi jiwa masih  meningkat. Sampai dengan 31 Desember 2022 total tertanggung industri asuransi jiwa berjumlah 85,01 juta orang, angka ini meningkat 30,4% jika dibandingkan dengan tahun 2021.

Menurutnya, adanya pertumbuhan pada total tertanggung namun masih tertahannya pendapatan premi mengindikasikan bahwa target market industri asuransi jiwa sudah semakin luas dan dapat dikatakan bahwa produk asuransi yang dipasarkan oleh industri asuransi jiwa sudah menyasar kepada kalangan masyarakat menengah ke bawah.

“yang ingin memiliki perlindungan asuransi namun dengan nilai premi yang relatif kecil,” ujar Budi.

Sementara itu, Ketua Bidang Produk, Manajemen Risiko, GCG AAJI Fauzi Arfan menyampaikan, total klaim dan manfaat yang dibayarkan industri asuransi jiwa sepanjang periode Januari hingga Desember 2022 tercatat sebesar Rp. 174,28 triliun.

Baca Juga: Perusahaan Asuransi Diminta Registrasi Ulang Produk Unitlink, Ini Kata AAJI

Fauzi bilang berdasarkan jenis klaim yang dibayarkan, klaim kesehatan perorangan menjadi salah satu komponen yang peningkatannya sangat tinggi, di mana secara tahunan naik 46,1%. “Industri asuransi jiwa merupakan industri yang likuid,” tandasnya.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News



TERBARU
Kontan Academy
Success in B2B Selling Omzet Meningkat dengan Digital Marketing #BisnisJangkaPanjang, #TanpaCoding, #PraktekLangsung

×