Sebuah studi mengungkap penduduk Indonesia yang terinfeksi corona jauh lebih banyak

Sabtu, 05 Juni 2021 | 09:20 WIB Sumber: Reuters
Sebuah studi mengungkap penduduk Indonesia yang terinfeksi corona jauh lebih banyak

ILUSTRASI.

KONTAN.CO.ID -   JAKARTA. Kasus Covid-19 di Indonesia dikabarkan jumlahnya jauh lebih banyak berkali-kali lipat daripada yang diumumkan Gugus Tugas Percepatan Penanganan (Satgas) Coronavirus Disease 2019. Hal itu diungkap melalui dua studi baru yang disampaikan kepada Reuters.

Saat ini, jumlah penduduk Indonesia mencapai 270 juta jiwa dan kasus Covid-19 yang tercatat mencapai 1,83 juta. Namun para ahli epidemiologi telah lama meyakini bahwa skala sebenarnya penyebaran virus ini telah dikaburkan karena kurangnya pengujian dan pelacakan kontak.

Mengutip Reuters, Jumat (4/6), berdasarkan hasil studi seroprevalensi besar pertama di Indonesia, yang menguji antibodi, periode Desember 2020 - Januari 2021 menunjukkan 15% penduduk Indonesia tertular Covid-19. Padahal angka resmi dari pemerintah per Januari 2021 mencatat infeksi hanya sekitar 0,4% dari jumlah penduduk RI.

Dan hingga saat ini, Satgas Covid-19 mencatat total infeksi positif di Indonesia baru sekitar 0,7% dari jumlah penduduk.

Baca Juga: Meski zona oranye, disiplin protokol kesehatan tetap harus diterapkan

Ahli epidemiologi Universitas Indonesia, Pandu Riono, yang bekerja pada penelitian yang dilakukan dengan bantuan dari Organisasi Kesehatan Dunia mengatakan, survei tersebut tak terduga. 

Juru Bicara Vaksinasi Covid-19 Kementerian Kesehatan, Siti Nadia Tarmizi, mengatakan, studi itu mungkin masih awal, tetapi mungkin ada lebih banyak kasus daripada yang dilaporkan secara resmi karena banyak kasus tidak menunjukkan gejala.

Dia mengatakan Indonesia memiliki pelacakan kontak yang rendah dan kurangnya laboratorium untuk memproses tes.

Berdasarkan hasil tes darah, studi seroprevalensi mendeteksi antibodi yang muncul pada orang yang kemungkinan besar sudah terjangkit penyakit tersebut. Angka resmi sebagian besar didasarkan pada tes swab, yang mendeteksi virus itu sendiri dan hanya mengungkapkan mereka yang dites saat itu.

Baca Juga: Tetap waspada corona! Ingat lagi gejala Covid-19 menurut WHO

Editor: Noverius Laoli
Terbaru