kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45987,90   -2,03   -0.21%
  • EMAS1.164.000 0,00%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Satyamitra Kemas (SMKL) Siapkan Capex hingga Rp 500 Miliar di 2023, Untuk Apa Saja?


Senin, 17 April 2023 / 05:30 WIB
Satyamitra Kemas (SMKL) Siapkan Capex hingga Rp 500 Miliar di 2023, Untuk Apa Saja?

Reporter: Amalia Nur Fitri | Editor: Herlina Kartika Dewi

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. PT Satyamitra Kemas Lestari Tbk (SMKL) tahun ini menyiapkan belanja modal alias capex senilai Rp 400 miliar hingga Rp 500 miliar pada tahun ini. 

Presiden Direktur PT Satyamitra Kemas Lestari Tbk Ang Kinardo menjelaskan, alokasi capex ini akan digunakan untuk pembangunan pabrik yang ada di Batang, Jawa Tengah.

"Untuk rencana capex tahun 2023, kami menganggarkan dana Rp 400 miliar hingga Rp 500 miliar untuk mendanai pembangunan pabrik yang ada di Batang, Jawa Tengah. Proses ini akan dimulai dengan beberapa tahap. Pendanaan berasal dari cash internal perusahaan dan pinjaman bank," jelas Ang Kinardo kepada Kontan, Minggu (16/4). 

Perusahaan sedang membangun pabrik yang berlokasi di Batang, Jawa Tengah. Pabrik ini nantinya akan memproduksi carton box dan secara bertahap akan berkembang sebelum masuk offset product dan lain-lain. 

Baca Juga: Satyamitra Kemas Lestari (SMKL) Raih Laba Bersih Rp 166,03 Miliar di Tahun 2022

Tak hanya itu, SMKL juga memproyeksi pertumbuhan penjualan sebesar 5% hingga 10% pada tahun ini. Ang Kinardo mengatakan, target ini masih bisa berubah seiring dengan kondisi perekonomian yang tidak pasti.

"Ketidakpastian ekonomi tentu patut kita waspadai. Tapi dengan sistem yang terintegrasi, kami mampu melakukan efisiensi biaya," sambungnya.

Ang Kinardo mengemukakan, SMKL merupakan perusahaan yang terintegrasi, melalui one stop packaging solutions. 

Pihaknya melayani mulai dari produksi berbagai macam kemasan customized, pengiriman logistik dengan SKL Express, hingga solusi penyimpanan dengan menyediakan gudang yang terintegrasi dengan SKL Express. 

Dengan strategi integrasi tersebut, SMKL mampu melakukan efisiensi cost.

Di sisi lain, sepaniang 2022, SMKL membukukan laba bersih komprehensif sebesar Rp 166,03 miliar pada tahun 2022. Laba itu naik 53% dari Rp 108,57 miliar pada periode yang sama tahun sebelumnya.

Baca Juga: Satyamitra Kemas Lestari (SMKL) Akan Ganti Seluruh Boiler Batubara jadi Gas pada 2023

Sementara itu, SMKL juga membukukan nilai penjualan sebesar Rp 2,22 triliun atau meningkat 5% dari Rp 2,12 triliun pada tahun 2021. Sejalan dengan pertumbuhan penjualan, beban pokok penjualan tercatat meningkat 6% menjadi Rp 1,87 triliun dari Rp1,76 triliun.

Pendapatan dari laba selisih kurs tercatat sebesar Rp 7,59 miliar dibandingkan rugi kurs sebesar Rp 72,63 juta pada tahun sebelumnya. Sementara pendapatan lain-lain naik 33% menjadi Rp 23,42 miliar dari Rp 17,59 miliar di tahun 2021.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News



TERBARU

×