CLOSE [X]

Rusia Uji Coba Rudal Balistik Antarbenua Sarmat, Ini Kehebatannya

Kamis, 21 April 2022 | 10:16 WIB Sumber: Reuters
Rusia Uji Coba Rudal Balistik Antarbenua Sarmat, Ini Kehebatannya


KONTAN.CO.ID - LONDON. Rusia mengatakan pada hari Rabu (20/4/2022) bahwa pihaknya telah melakukan uji peluncuran pertama rudal balistik antarbenua Sarmat. Ini merupakan rudal tambahan baru dan telah lama ditunggu-tunggu untuk persenjataan nuklirnya, yang menurut Presiden Vladimir Putin akan membuat musuh-musuh Moskow berhenti dan berpikir.

Melansir Reuters, dalam sebuah tayangan video yang disiarkan di televisi, Putin tampak diberitahu oleh militer bahwa rudal telah diluncurkan dari Plesetsk di barat laut negara itu dan mengenai sasaran di semenanjung Kamchatka di timur jauh.

Sarmat telah dikembangkan selama bertahun-tahun dan peluncuran uji cobanya tidak mengejutkan bagi Barat. Namun, kabar ini datang pada saat ketegangan geopolitik ekstrem atas perang di Ukraina.

"Senjata baru ini memiliki karakteristik taktis dan teknis tertinggi dan mampu mengatasi semua sarana pertahanan anti-rudal modern. Kompleks ini tidak memiliki analog di dunia dan tidak akan lama lagi," kata Putin.

Dia menambahkan, "Senjata yang benar-benar unik ini akan memperkuat potensi tempur angkatan bersenjata kita, memastikan keamanan Rusia dari ancaman eksternal dan menyediakan bahan pemikiran bagi mereka yang mencoba mengancam negara kita."

Baca Juga: Perusahaan Logam Rusia Dimusuhi Negara Tak Bersahabat, Moskow Susun Rencana Balasan

Dmitry Rogozin, kepala badan antariksa Roscosmos, seperti dikutip Tass mengatakan, pasukan nuklir Rusia akan mulai menerima pengiriman rudal baru "pada musim gugur tahun ini" setelah pengujian selesai.

Douglas Barrie, rekan senior untuk kedirgantaraan militer di Institut Internasional untuk Studi Strategis, mengatakan peluncuran itu merupakan tonggak penting setelah bertahun-tahun tertunda karena masalah pendanaan dan tantangan desain.

Dia mengatakan lebih banyak tes akan diperlukan sebelum Rusia benar-benar dapat menggantikan rudal SS-18 dan SS-19 yang sudah tua dan "sudah melewati tanggal penjualan".

Barrie mengatakan kemampuan Sarmat untuk membawa 10 atau lebih hulu ledak dan umpan, dan opsi Rusia untuk menembakkannya di atas salah satu kutub Bumi, menimbulkan tantangan bagi sistem radar dan pelacakan berbasis darat dan satelit.

Baca Juga: Rusia Klaim Hampir Kendalikan Seluruh Mariupol, Calon Penaklukan Wilayah Terbesarnya

Jack Watling dari think-tank RUSI di London mengatakan ada unsur sikap dan simbolisme yang terlibat, yakni perang Ukraina memasuki waktu delapan minggu dan kurang dari tiga minggu sebelum parade Victory Day tahunan di mana Rusia memamerkan senjata terbarunya.

"Waktu pengujian mencerminkan keinginan Rusia untuk menunjukkan sesuatu sebagai pencapaian teknologi menjelang Victory Day, pada saat banyak teknologi mereka belum memberikan hasil yang mereka inginkan," katanya.

Dengan melakukan invasi pada 24 Februari, Putin mengacu pada kekuatan nuklir Rusia dan memperingatkan Barat bahwa setiap upaya untuk menghalanginya "akan membawa pada konsekuensi yang belum pernah ditemui dalam sejarah."

Beberapa hari kemudian, dia memerintahkan pasukan nuklir Rusia untuk waspada. 

Baca Juga: Ditahan, Sekutu Putin Ini Minta Ditukar dengan Penduduk & Pasukan Ukraina di Mariupol

"Prospek konflik nuklir, yang dulu tidak terpikirkan, sekarang kembali ke ranah kemungkinan," kata Sekretaris Jenderal Perserikatan Bangsa-Bangsa Antonio Guterres bulan lalu.

Kementerian pertahanan Rusia mengatakan Sarmat ditembakkan dari peluncur silo pada 1512 waktu Moskow (1212 GMT) dan hulu ledak pelatihan mencapai jangkauan uji di Kamchatka, hampir 6.000 km (3.700 mil) jauhnya di Pasifik.

Igor Korotchenko, pemimpin redaksi majalah Pertahanan Nasional Rusia, mengatakan kepada kantor berita RIA bahwa itu adalah sinyal ke Barat bahwa Moskow mampu melakukan "pembalasan yang menghancurkan yang akan mengakhiri sejarah negara mana pun yang telah melanggar batas keamanan Rusia dan rakyatnya".

 

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Editor: Barratut Taqiyyah Rafie

Terbaru