Rusia siap lakukan tindakan balasan, jika kapal perang AS provokasi di Laut Hitam

Rabu, 03 November 2021 | 13:39 WIB Sumber: TASS
Rusia siap lakukan tindakan balasan, jika kapal perang AS provokasi di Laut Hitam

ILUSTRASI. Kapal perang Angkatan Laut Rusia terlihat bersiap untuk parade Hari Angkatan Laut di Saint Petersburg, Rusia, Minggu (25/7/2021). Sputnik/Aleksey Nikolskyi/Kremlin via REUTERS.


KONTAN.CO.ID - MOSKOW. Rusia siap untuk tindakan balasan, kalau kapal perang AS melakukan provokasi di Laut Hitam, Wakil Ketua Dewan Federasi Rusia Konstantin Kosachev mengatakan kepada saluran TV Rossiya-24 pada Senin (1/11).

“Tindakan balasan mungkin dilakukan, tetapi saya yakin itu akan digunakan hanya ketika dan jika Amerika Serikat mulai melintasi garis merah dan memprovokasi armada Rusia di wilayah tersebut," kata senator senior Rusia itu.

"Mulai melintasi perbatasan laut teritorial kami dan memasuki perairan teritorial kami," ujar dia, seperti dikutip TASS. "Kami telah berulang kali menunjukkan tekad Rusia. Dan, tentu saja, kami akan siap untuk melakukan itu dalam situasi ini".

Meski begitu, Kosachev menyebutkan, operasi gabungan kapal perang AS dengan pasukan NATO di Laut Hitam adalah provokasi yang harus dilihat dalam hubungannya dengan perkembangan di Tenggara Ukraina.

“Tidak diragukan lagi, ini adalah provokasi. Terlebih lagi, ini jauh dari yang pertama. Ini terjadi dengan partisipasi kapal-kapal perang yang sama sekarang karena situasi di Tenggara Ukraina, di Donbass, meningkat karena pihak Ukraina jelas mempersiapkan operasi militer tempur," tegasnya.

Baca Juga: Ini dia kapal selam Rusia pertama yang bawa rudal hipersonik Tsirkon

Menurut Kosachev, AS tertarik dengan tindakan balasan Rusia karena ini akan memungkinkan Amerika Serikat untuk membenarkan dukungan militer mereka untuk Ukraina dan membangun kehadiran militer yang konstan di wilayah tersebut.

"Dalam hal ini, kita harus selalu mengambil setiap langkah dengan hati-hati tanpa menyerah pada emosi dan mengetahui seluruh sinisme dari apa yang dilakukan Amerika dan siap untuk skenario apa pun, termasuk perkembangan kasus terburuk, tanpa menyerah pada provokasi," ungkap dia.

“Amerika biasanya tidak memiliki strategi apa pun. Itu tidak ada di Irak, Libya, dan Suriah, dan tidak ada di Afghanistan dan mungkin, sekarang tidak ada di Laut Hitam. Saya punya perasaan bahwa Amerika menggunakan proses pengadilan dan kesalahan," kata Kosachev.

Sebelumnya, Armada ke-6 Angkatan Laut AS mengumumkan di Twitter pada Senin (1/11), kapal komando andalannya, Mount Whitney sedang menuju Laut Hitam untuk operasi bersama dengan pasukan NATO. 

Sementara pada 30 Oktober, kapal perusak rudal berpemandu USS Porter memasuki Laut Hitam untuk operasi bersama dengan pasukan NATO.

Selanjutnya: Tegang, kapal perang Rusia usir kapal perusak AS di tengah latihan militer

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Editor: S.S. Kurniawan

Terbaru