Rumah sakit di Jerman mulai kewalahan akibat lonjakan kasus Covid-19

Kamis, 18 November 2021 | 16:35 WIB Sumber: Channelnewsasia.com
Rumah sakit di Jerman mulai kewalahan akibat lonjakan kasus Covid-19


KONTAN.CO.ID - FREISING. Dengan terisinya tempat tidur perawatan intensif dan staf kesehatan yang kekurangan, sebuah rumah sakit di Freising Bavaria membuat keputusan yang belum pernah terjadi sebelumnya untuk memindahkan pasien virus corona ke Italia utara untuk perawatan.

Melalui pasang surut selama 18 bulan pandemi, Jerman dalam banyak kesempatan menerima pasien dari negara tetangga karena rumah sakit di tempat lain kehabisan ruang.

Tetapi gelombang ganas keempat telah mengirim infeksi ke rekor tertinggi di ekonomi terbesar Eropa, menempatkan rumah sakit di beberapa bagian negara itu di bawah tekanan besar dan memaksa beberapa orang untuk mencari bantuan di tempat lain di UE. Kali ini, rumah sakit juga menderita akibat kekurangan personel yang secara serius menghambat kemampuan mereka untuk mengatasinya.

"Minggu lalu, Rabu atau Kamis, kami harus memindahkan pasien dengan helikopter ke Merano," kata Thomas Marx, 43, direktur medis di rumah sakit di Freising, sebuah kota dengan 50.000 penduduk yang berjarak sekitar 350 km melalui jalan darat.

Baca Juga: Kanselir Jerman: Gelombang keempat Covid-19 hantam negara kita dengan kekuatan penuh

"Kami tidak memiliki kapasitas lagi untuk menerima mereka, dan rumah sakit Bavaria di sekitarnya juga penuh," katanya.

Rumah sakit juga harus mengirim pasien lain ke kota lain di Bavaria, Regensburg selama akhir pekan. “Kami berada di batas kapasitas kami, itulah sebabnya kami harus menggunakan cara ini,” katanya.

Marx menangani 13 kasus perawatan intensif saat ini, tiga lebih dari kapasitasnya. Lima di antaranya adalah pasien COVID-19, yang semuanya belum divaksinasi. Dengan tingkat vaksinasi Jerman yang stagnan di bawah 70 persen dalam beberapa pekan terakhir, pejabat tinggi kesehatan telah memohon lebih banyak untuk mendapatkan suntikan guna membendung lonjakan infeksi.

Kanselir Angela Merkel membuat permohonan baru pada Rabu (17 November) agar mereka yang tidak divaksinasi. "Ketika cukup banyak orang yang divaksinasi, itulah jalan keluar dari pandemi," ujarnya.

Dalam upaya untuk mendapatkan lebih banyak untuk vaksinasi, parlemen Jerman siap untuk memilih melalui peraturan baru untuk lebih banyak pembatasan pada yang tidak divaksinasi. Di bawah proposal yang disusun oleh tiga pihak dalam pembicaraan untuk membentuk pemerintahan baru Jerman, orang yang tidak divaksinasi harus segera menunjukkan hasil tes negatif untuk menggunakan transportasi umum atau pergi ke kantor.

Selanjutnya: Waspada, tren peningkatan kasus mingguan Covid-19 global terus berlanjut

 

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Editor: Handoyo .

Terbaru