Global

Respons eks PM Inggris David Cameron saat diselidiki terkait kasus Greensill

Jumat, 14 Mei 2021 | 10:00 WIB Sumber: Reuters
Respons eks PM Inggris David Cameron saat diselidiki terkait kasus Greensill

KONTAN.CO.ID -  JAKARTA. Mantan Perdana Menteri Inggris, David Cameron terseret kasus perusahaan keuangan Greensill Capital yang bangkrut. Peran Cameron sebagai pelobi dan penasihat diselidiki anggota Parlemen Inggris pada hari Kamis (13/5).

Mengutip Reuters, terkait penyelidikan itu, Cameron mengaku menghadapi penyelidikan yang menyakitkan.

"Ini adalah hari yang menyakitkan untuk kembali ke tempat yang sangat saya cintai dan hormati, meskipun secara virtual, tetapi dalam keadaan seperti ini," katanya dalam pernyataan pembukaan kepada Komite Keuangan House of Commons di Inggris.

Cameron melanjutkan, pekerjaannya sebagai pelobi di Greensill merupakan bagian dari proses yang sehat sebagai negara demokrasi. 

Baca Juga: Picu ketegangan dengan China, Inggris tunda perjanjian ekstradisi Hong Kong

"Tetapi saya menerima bahwa ada argumen kuat bahwa memiliki mantan perdana menteri, terlibat atas nama kepentingan komersial apa pun, tidak peduli seberapa terpuji motif dan penyebabnya, dapat terbuka untuk salah tafsir, "katanya.

Cameron membantah bahwa dia dipekerjakan Greensill sebagai pelobi, tetapi situasinya berubah pada awal pandemi Covid-19.

Cameron menolak untuk mengatakan dengan tepat berapa banyak dia dibayar oleh Greensill, atau berapa banyak yang akan dia hasilkan dari saham yang dia miliki jika bisnis itu berhasil. Namun dia mengatakan dia memiliki "kepentingan ekonomi yang besar" di masa depan.

"Saya dibayar dengan jumlah tahunan, jumlah tahunan yang murah hati, jauh lebih banyak daripada yang saya dapatkan sebagai perdana menteri," katanya.

Cameron tercatat berulang kali menghubungi menteri senior selama periode empat bulan pada tahun 2020 untuk melobi perusahaan keuangan rantai pasokan Greensill Capital yang sekarang gagal, menurut dokumen yang diterbitkan pada hari Selasa. 

Baca Juga: Di tengah wabah corona, tunangan PM Inggris melahirkan bayi laki-laki

Editor: Noverius Laoli
Terbaru