Rasio Utang Akhir 2022 Diproyeksi di Bawah 40% dari PDB

Kamis, 10 November 2022 | 07:30 WIB   Reporter: Siti Masitoh
Rasio Utang Akhir 2022 Diproyeksi di Bawah 40% dari PDB


KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Kementerian Keuangan (Kemenkeu) memperkirakan rasio utang pada akhir tahun ini berada di bawah 40% dari Produk Domestik Bruto (PDB).

Direktur Jenderal Pengelolaan Pembiayaan dan Risiko (Dirjen PPR) Kementerian Keuangan, Suminto, mengatakan, perkiraan rasio utang pada akhir tahun tersebut masih lebih baik jika dibandingkan dengan rasio utang akhir tahun 2021 yang sebesar 40,7%.

Adapun perkiraan rasio utang tersebut sejalan dengan realisasi defisit APBN tahun 2022 yang ditargetkan bisa lebih rendah dari outlook yakni sebesar 3,92%. Hal ini disebabkan oleh membaiknya kinerja APBN dengan meningkatnya penerimaan negara dan meningkatnya efisiensi belanja negara.

Baca Juga: Hadapi Ketidakpastian Ekonomi 2023, Kebijakan Ekonomi dan Industri Harus Diperkuat

“Penurunan outlook defisit tersebut menurunkan target pembiayaan utang tahun 2022 sehingga rasio utang diperkirakan dapat berada di bawah 40%,” tutur Suminto kepada Kontan.co.id, Selasa (8/11).

Selanjutnya, pada tahun 2023, pemerintah bersama Dewan Perwakilan Rakyat (DPR) RI juga telah menyepakati defisit APBN sebesar 2,84% dari PDB. Sehingga dengan begitu, menurutnya  pemerintah akan terus meningkatkan kinerja APBN.

Peningkatan kinerja APBN tahun depan diantaranya melalui optimalisasi pendapatan negara, efisiensi belanja negara, dan pembiayaan yang efisien termasuk optimalisasi pembiayaan non-utang.

Dengan kebijakan tersebut, kata Suminto, diperkirakan rasio utang 2023 akan semakin baik dan cenderung menurun. Hal ini juga akan ditopang dengan pengelolaan utang yang prudent alias penuh dengan kehati-hatian.

Ekonom Makroekonomi dan Pasar Keuangan LPEM FEB UI Teuku Riefky memperkirakan tahun depan pemerintah tidak akan menambah akumulasi utang secara signifikan untuk memenuhi mandate defisit APBN yang ditargetkan sebesar 2,83% dari PDB.

Baca Juga: Berpotensi Naik, Rasio DSR Perlu Dijaga

“Saya memperkirakan rasionya masih di kisaran 37% hingga 39%,” tutur Refky.

Sedangkan pada tahun ini, Ia memperkirakan rasio utang pemerintah akan ada di kisaran 39% hingga 40% dari PDB. Angka tersebut masih dalam batas aman sebagaimana ketentuan dalam Undang-Undang Keuangan Negara yakni batas maksimal sebesar 60% dari PDB.

Untuk diketahui, hingga September 2022, posisi utang pemerintah tercatat mencapai Rp 7.420 triliun atau mencapai 39% dari PDB.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Editor: Handoyo .

Terbaru