Putin Lebih Banyak Andalkan Pasukan Cadangan dan Veteran Tentara untuk Perang Ukraina

Selasa, 28 Juni 2022 | 00:15 WIB Sumber: Evening Standard
Putin Lebih Banyak Andalkan Pasukan Cadangan dan Veteran Tentara untuk Perang Ukraina


KONTAN.CO.ID -  Kampanye militer Vladimir Putin di Ukraina akan semakin mengandalkan dalam beberapa minggu mendatang pada relawan cadangan "paruh waktu" dan veteran yang kembali ke tentara, kata kepala pertahanan Inggris, Senin.

Namun, mereka percaya bahwa presiden Rusia masih enggan untuk memerintahkan mobilisasi umum di Rusia untuk menyediakan lebih banyak pasukan untuk invasinya yang diyakini telah menelan korban antara 15.000 hingga 20.000 tentaranya.

Tiga hingga empat kali lebih banyak personel militer Rusia yang diperkirakan terluka atau lumpuh.

Dalam pembaruan intelijen terbarunya, Kementerian Pertahanan Inggris di London mengatakan: “Selama beberapa minggu mendatang, kampanye Rusia kemungkinan besar akan semakin bergantung pada pasukan cadangan. Ini terdiri dari beberapa komponen berbeda yang hampir pasti sudah mulai digunakan oleh Rusia".

Baca Juga: Pasukan Rusia Fokuskan Serangan ke Lysychansk, Ukraina Timur, Pemimpin G7 Ejek Putin

Cadangan Tentara Tempur Rusia adalah inovasi terbaru dari cadangan paruh waktu tetapi sukarelawan, yang dikerahkan sebagai seluruh unit yang biasanya diperuntukkan bagi tugas keamanan area belakang.

“Sumber Daya Mobilisasi Manusia adalah kumpulan yang cukup besar dari semua veteran yang telah bertugas di militer reguler dalam lima tahun terakhir. Pihak berwenang Rusia kemungkinan menggunakan sukarelawan dari kategori ini untuk mengisi batalyon ketiga dalam brigade reguler.

“Meskipun kekurangan terus-menerus dalam jumlah cadangan yang dapat dikerahkan untuk Ukraina, kepemimpinan Rusia kemungkinan tetap enggan untuk memerintahkan mobilisasi umum.”

Pasukan Putin menguasai kota industri Severodonetsk dalam beberapa hari terakhir di provinsi Luhansk timur.

Mereka sekarang mencoba untuk merebut kota kembarnya Lysychansk, di seberang sungai Siverskyi Donets dari Severodonetsk di mana tentara Ukraina bertahan selama berminggu-minggu di sebuah pabrik kimia di mana ratusan warga sipil juga berlindung.

Pembaruan intelijen Kementerian Pertahanan Inggris menambahkan: “Sementara fokus operasional utama Rusia tetap di kantong Severodonetsk-Lysychansk, seminggu penembakan berat secara konsisten menunjukkan bahwa Rusia sekarang mencoba untuk mendapatkan kembali momentum di poros Izium utara.

Baca Juga: Tekan Putin, AS, Inggris, Jepang dan Kanada Larang Impor Emas Rusia

“Pasukan Ukraina terus mempertahankan garis di sektor itu, memanfaatkan medan hutan dengan baik untuk membantu pertahanan mereka.”

Namun, kantor berita TASS mengutip seorang pejabat separatis pada hari Minggu yang mengatakan bahwa pasukan Moskow telah memasuki Lysychansk dari lima arah dan mengisolasi para pembela Ukraina.

Staf umum angkatan bersenjata Ukraina mengatakan pasukan Rusia menggunakan artileri untuk mencoba memotong kota dari selatan tetapi tidak menyebutkan separatis yang masuk. Pesawat serbu Rusia menyerang di dekat kota, tambahnya.

Serhiy Gaidai, gubernur provinsi Luhansk, mengatakan kota itu menderita kerusakan "bencana" akibat serangan Rusia.

Severodonetsk jatuh ke pasukan pro-Rusia pada hari Sabtu.

Rudal Rusia menghantam sebuah bangunan perumahan di pusat Kyiv pada hari Minggu, menewaskan satu orang dan melukai enam orang, kata para pejabat.

Baca Juga: Zelensky Tekan G7 Kirim Lebih Banyak Bantuan Senjata di Tengah Bombardir Rusia

Itu adalah serangan pertama di ibu kota dalam beberapa minggu dan dikutuk sebagai "barbarisme" oleh Joe Biden pada pertemuan puncak G7 di Jerman di mana Presiden AS, Boris Johnson dan para pemimpin dunia lainnya mendorong persatuan berkelanjutan melawan invasi Rusia.

Penasihat presiden Ukraina Oleksiy Arestovych mengatakan rudal juga menghantam pusat kota Cherkasy pada hari Minggu, menghantam jembatan strategis yang menghubungkan barat negara itu dengan medan perang timur.

Serangan rudal di wilayah Odesa menghancurkan rumah, menyebabkan kebakaran, dan melukai enam orang, termasuk seorang anak, kata Serhiy Bratchuk, juru bicara pemerintah daerah.

 

 

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Editor: Noverius Laoli

Terbaru