Protes Berlanjut, Pemimpin Tertinggi Iran Tuding Musuh Targetkan Kalangan Pekerja

Senin, 21 November 2022 | 05:05 WIB Sumber: Reuters
Protes Berlanjut, Pemimpin Tertinggi Iran Tuding Musuh Targetkan Kalangan Pekerja


KONTAN.CO.ID -  DUBAI. Protes berkecamuk di universitas-universitas Iran dan di beberapa kota pada Sabtu ketika Pemimpin Tertinggi Ayatollah Ali Khamenei memperingatkan "musuh" negara itu mungkin mencoba memobilisasi pekerja setelah gagal menggulingkan pemerintah Islam dalam lebih dari dua bulan kerusuhan.

Salah satu tantangan paling berani bagi para pemimpin ulama Iran dalam beberapa dasawarsa, protes-protes itu semakin memanas, membuat frustrasi pihak berwenang yang menyalahkan musuh-musuh asing Iran dan agen-agen mereka yang mendalangi gangguan-gangguan itu.

“Sampai saat ini, terima kasih Tuhan, musuh telah dikalahkan. Tetapi musuh memiliki trik baru setiap hari, dan dengan kekalahan hari ini, mereka mungkin menargetkan kelas yang berbeda seperti pekerja dan wanita,” kata Khamenei sebagaimana dikutip televisi pemerintah.

Perempuan dan mahasiswa telah memainkan peran penting dalam demonstrasi jalanan anti-pemerintah, melambai dan membakar jilbab untuk mencela aturan berpakaian Islami yang ketat bagi perempuan.

Baca Juga: Teheran Tuding AS Manfaatkan Aksi Protes Kematian Amini untuk Kacaukan Iran

Gelombang kerusuhan meletus pada bulan September setelah wanita Kurdi-Iran Mahsa Amini meninggal dalam tahanan polisi moralitas negara setelah dia ditangkap karena mengenakan pakaian yang dianggap "tidak pantas".

Protes menyebar ke sektor energi vital bulan lalu, tetapi demonstrasi oleh para pekerja, yang sebagian memenuhi tuntutan terkait gaji dan kondisi kerja, telah dibatasi.

Pada tahun 1979, kombinasi antara protes massa dan pemogokan oleh pekerja minyak dan pedagang bazaar membantu mengangkat ulama ke tampuk kekuasaan dalam revolusi Islam Iran.

Pada hari Sabtu, kantor berita aktivis HRANA mengatakan mogok duduk dan protes terjadi di dua lusin kampus di ibu kota, Teheran, dan di kota-kota besar termasuk Isfahan, Tabriz dan Shiraz dengan slogan-slogan termasuk "Kebebasan, kebebasan, kebebasan".

Kelompok hak asasi Kurdi Hengaw memposting video yang dimaksudkan untuk menunjukkan pasukan keamanan menembaki pengunjuk rasa di kota Divandarreh, menewaskan satu pengunjuk rasa. Reuters tidak dapat memverifikasi video tersebut.

Baca Juga: Terima Dukungan Penuh dari Iran dalam Perang di Ukraina, Ini yang Akan Didapat Rusia

Kantor berita resmi IRNA mengatakan pengunjuk rasa merusak rumah ulama terkemuka Divandarreh dan kantor anggota parlemen setempat, menambahkan bahwa dua orang mungkin tewas dalam kekerasan itu.

Video yang diposting di media sosial dimaksudkan untuk menunjukkan protes di sejumlah kota di Iran barat, barat laut dan tengah, selama pemakaman diadakan untuk para demonstran yang meninggal.

Editor: Noverius Laoli

Terbaru