Pesona Shiba Inu bakal pudar tahun depan, 2 kripto ini diramal makin bersinar

Rabu, 24 November 2021 | 04:00 WIB Sumber: The Motley Fool
Pesona Shiba Inu bakal pudar tahun depan, 2 kripto ini diramal makin bersinar

KONTAN.CO.ID - NEW YORK. Jika menurut Anda pasar saham telah memberikan keuntungan besar sejak titik terendah pandemi di bulan Maret, coba lihat pasar mata uang kripto. Selama 20 bulan terakhir, nilai agregat mata uang digital telah melonjak dari US$ 141 miliar menjadi US$ 2,5 triliun, pada 18 November.

Melansir The Motley Fool, secara nominal, Bitcoin dan Ethereum paling memberikan kontribusi terbesar dalam mendorong nilai agregat cryptocurrency lebih tinggi. Bagaimanapun, duo dinamis ini menyumbang lebih dari 62% dari kapitalisasi pasar US$ 2,5 triliun untuk crypto. 

Akan tetapi, berdasarkan persentase keuntungan yang mengejutkan, koin meme Shiba Inu yang memimpin.

Namun, para investor harus bersiap. Cryptocurrency terpanas di dunia ini tampaknya akan mengalami kemunduran besar.

Pada akhir Oktober, Shiba Inu mencapai titik tertinggi sepanjang masa yakni US$ 0,00008841 per token. 

Baca Juga: 5 Mata uang kripto paling tenar saat ini, Bitcoin di posisi teratas

Itu mungkin kedengarannya tidak banyak, tetapi itu mewakili keuntungan lebih dari 17.300.000% dari hari debutnya kurang dari 15 bulan sebelumnya (Agustus 2020).

Bagaimana investasi mendapatkan lebih dari 17.300.000% dalam jangka waktu yang singkat? Tanpa urutan tertentu, Shiba Inu telah mendapat manfaat dari: 

- Semakin banyak pertukaran crypto daripada sebelumnya yang menerimanya Shiba Inu.
- Fear of missing out (FOMO) mendorong investor untuk mengejar SHIB lebih tinggi.
- Peluncuran pertukaran terdesentralisasi ShibaSwap, yang memaksa waktu penahanan oleh investor lebih lama.
- Jaringan bioskop AMC Entertainment sebagai merchant besar pertama.

Baca Juga: Tergusur Bitcoin dan Ethereum, Shiba Inu tak lagi populer di Coinbase

Sementara "kemenangan" ini mungkin terdengar nyata, kenyataannya adalah bahwa SHIB telah dihipnotis oleh komunitasnya di media sosial dan menawarkan sedikit substansi yang bertahan lama. 

Misalnya, hanya 138 pedagang di seluruh dunia yang menerima SHIB sebagai bentuk pembayaran, menurut direktori bisnis online Cryptwerk. 
Terlebih lagi, dengan Shiba Inu menjadi token ERC-20 yang dibangun di jaringan Ethereum, itu terkait dengan biaya tinggi dan waktu jeda yang sama yang dapat memengaruhi Ethereum.

Selain itu, sejarah telah menunjukkan bahwa cryptocurrency yang terbang tinggi akan hancur setelah mencapai puncaknya. Kemungkinan besar, harga Shiba Inu dapat tergerus tahun depan.

Editor: Barratut Taqiyyah Rafie
Terbaru