Perubahan Iklim Jadi Penyebab Banjir di Kota Syney Australia

Selasa, 05 Juli 2022 | 06:30 WIB Sumber: Evening Standard
Perubahan Iklim Jadi Penyebab Banjir di Kota Syney Australia


KONTAN.CO.ID -  SYDNEY. Puluhan ribu orang di Kota Sydney, Australia, telah diperintahkan untuk mengungsi dari rumah mereka saat hujan membanjiri pinggiran kota untuk ketiga kalinya tahun ini.

Ada 30.000 penduduk di New South Wales yang harus dievakuasi, atau diperingatkan bahwa mereka mungkin harus mengungsi, menyusul hujan sekitar satu bulan selama akhir pekan dan prakiraan hujan lebat lebih lanjut pada Senin.

Di Sydney, banjir menenggelamkan rumah, pertanian, dan jembatan. "Ini sangat menghancurkan. Kami tidak percaya," kata Walikota Camden Theresa Fedeli.

"Sebagian besar dari mereka baru saja keluar dari banjir terakhir, mengembalikan rumah mereka ke tempatnya, bisnis mereka kembali, dan sayangnya kami mengatakan itu terjadi lagi," sambungnya.

Baca Juga: Pertumbuhan ekonomi Australia diperkirakan melambat di kuartal II-2021

Lebih dari 200 mm hujan telah turun di banyak daerah, dengan beberapa di antaranya mencapai 350 mm sejak Sabtu.

Beberapa daerah dapat mendekati atau melebihi tingkat banjir yang terlihat pada Maret 2021, dan pada Maret dan April tahun ini, biro cuaca memperingatkan. 

Risiko banjir besar tetap ada meskipun sistem cuaca yang intens mungkin melemah pada Senin, katanya.

"Ini adalah waktu yang sangat sulit selama berbulan-bulan untuk menghindari peristiwa banjir ini. Ini membuatnya lebih menantang," kata Perdana Menteri New South Wales Dominic Perrottet dalam konferensi pers yang disiarkan televisi. 

Paul O'Neill, seorang warga dari Wisemans Ferry yang dilanda banjir, mengatakan dia membawa persediaan makanan dengan perahu ke keluarganya yang terdampar setelah air yang naik memutus akses.

"Jalan runtuh dan belum diperbaiki sejak banjir terakhir, belum tersentuh. Jadi sekarang mereka menutup akses jalan kami dan kemudian feri, satu-satunya cara untuk pulang sekarang adalah dengan perahu," kata O'Neill. 

Baca Juga: Australia alami banjir terparah dalam 60 tahun, ribuan orang dievakuasi

Rekaman di media sosial menunjukkan pompa bensin, rumah, mobil, dan rambu-rambu jalan sebagian di bawah air sementara tempat sampah mengapung di jalan yang banjir.

Editor: Noverius Laoli

Terbaru