Pertama Kalinya Rudal Korea Utara Mendarat di Lepas Pantai Korea Selatan

Kamis, 03 November 2022 | 00:32 WIB Sumber: Reuters
Pertama Kalinya Rudal Korea Utara Mendarat di Lepas Pantai Korea Selatan

Pemimpin Korea Utara Kim Jong Un berjalan menjauhi apa yang media sebut sebagai 'model baru' rudal balistik antar benua (ICBM) dalam foto tanpa tanggal yang dirilis Kamis (24/3/2022) oleh Kantor Berita Sentral Korea (KCNA).


KONTAN.CO.ID -  SEOUL. Salah satu rudal balistik Korea Utara mendarat kurang dari 60 kilometer di lepas pantai Korea Selatan pada Rabu (2/11). Pendaratan ini merupakan pertama kalinya sebuah uji coba nyata telah mendarat di dekat perairan Korea Selatan.

Kondisi ini mendorong Korea Selatan untuk mengeluarkan peringatan serangan udara yang langka dan meluncurkan rudal sebagai protes.

Rudal itu mendarat di luar perairan teritorial Korea Selatan, tetapi di selatan Garis Batas Utara (NLL), perbatasan maritim antar-Korea yang disengketakan yang disebut Presiden Korea Selatan Yoon Suk-yeol sebagai "tindakan perambahan teritorial yang efektif."

Pesawat-pesawat tempur Korea Selatan menembakkan tiga rudal udara-ke-darat ke laut utara melintasi NLL sebagai tanggapan, kata militer Korea Selatan. 

Baca Juga: Korea Utara Kembali Tembakkan 3 Rudal Balistik Jarak Pendek ke Arah Laut

Seorang pejabat mengatakan senjata yang digunakan termasuk AGM-84H/K SLAM-ER, yang merupakan senjata serangan presisi "stand-off" buatan AS yang dapat terbang hingga 270 kilometer (170 mil) dengan 360 kg (800- pon) hulu ledak.

Peluncuran Korea Selatan dilakukan setelah kantor Yoon berjanji "respons cepat dan tegas" sehingga Korea Utara "membayar harga untuk provokasi".

Senjata Korea Utara adalah salah satu dari tiga rudal balistik jarak pendek yang ditembakkan dari daerah pesisir Korea Utara Wonsan ke laut, kata Kepala Staf Gabungan Korea Selatan (JCS). 

JCS kemudian mengatakan sebanyak 10 rudal dari berbagai jenis telah ditembakkan dari pantai timur dan barat Korea Utara.

JCS mengatakan setidaknya satu rudal mendarat 26 kilometer selatan NLL, 57 kilometer dari kota Sokcho Korea Selatan, di pantai timur, dan 167 kilometer dari pulau Ulleung, di mana peringatan serangan udara dikeluarkan.

Baca Juga: Korut: Korsel & AS akan Dapat Balasan yang Mengerikan Jika Gunakan Kekuatan Militer

"Kami mendengar sirene sekitar pukul 08:55 dan kami semua di gedung itu turun ke tempat evakuasi di ruang bawah tanah," kata seorang pejabat daerah Ulleung kepada Reuters. 

"Kami tinggal di sana sampai kami naik ke atas sekitar pukul 09:15 setelah mendengar bahwa proyektil itu jatuh ke laut lepas."

Editor: Noverius Laoli

Terbaru