Global

Pergerakan harga Bitcoin tak menentu, antusiasme terhadap aset digital mulai memudar?

Jumat, 25 Juni 2021 | 01:05 WIB Sumber: Al Jazeera
Pergerakan harga Bitcoin tak menentu, antusiasme terhadap aset digital mulai memudar?

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Bitcoin melawan dari penurunan terbaru yang memicu kekhawatiran likuidasi massal setelah cryptocurrency terbesar di dunia menembus di bawah US$ 30.000.

Mata uang virtual naik sebanyak 5,8% menjadi US$ 33.821 pada perdagangan Rabu. “Fundamentalnya sehat dan terlalu banyak hal negatif yang diperhitungkan,” kata Felix Dian, yang menjalankan dana yang berfokus pada crypto di MVPQ Capital di London.

“Data derivatif, termasuk keterbelakangan di masa depan, memberi tahu kami bahwa ada basis pendek yang kuat saat ini," terangnya.

Baca Juga: Gara-gara tindakan keras China, harga Bitcoin jatuh ke bawah US$ 30.000

Selama sebulan terakhir, Bitcoin telah terjebak dalam kisaran pertengahan US$ 30.000, menunjukkan bahwa antusiasme terhadap aset digital mulai memudar.

Regulator juga meningkatkan pengawasan terhadap industri. Selebaran terbaru China datang pada hari Senin, ketika bank sentral negara itu mengatakan telah memanggil pejabat dari pemberi pinjaman terbesar serta AliPay untuk mengulangi larangan layanan cryptocurrency.

Meski begitu, produk investasi terkait kripto terus digulirkan. Dana Bitcoin terdaftar di bursa Nasdaq Dubai pada hari Rabu, yang pertama dari jenisnya yang diperdagangkan di Timur Tengah. Dana tersebut diperdagangkan naik 11% dari harga referensi.

“Mengingat jumlah fokus pada level Armageddon digital US$ 30.000, saya menduga uang pintar memindahkan stop loss mereka lebih rendah,” Jeffrey Halley, analis pasar senior di Oanda Asia Pacific Pte. 
Dia mengutip level di bawah US$ 28.000 sebagai pemicu eksodus massal dari Bitcoin.

Selanjutnya: Pulih! Harga Bitcoin tembus US$ 34.000 setelah terjungkal ke bawah US$ 30.000

 

Editor: Handoyo .
Terbaru