kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45987,97   0,07   0.01%
  • EMAS1.164.000 0,00%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Penurunan Biaya Transaksi BI Fast Akan Semakin Berdampak Terhadap Pendapatan Bank


Jumat, 22 Juli 2022 / 07:15 WIB
Penurunan Biaya Transaksi BI Fast Akan Semakin Berdampak Terhadap Pendapatan Bank

Reporter: Dina Mirayanti Hutauruk | Editor: Handoyo .

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Kemungkinan penurunan biaya transfer BI-Fast semakin besar sejalan dengan peningkatan transaksinya yang semakin tinggi. Adapun saat ini, skema harga BI-Fast yang sudah ditetapkan adalah sebesar Rp 2.500.  

PT Bank Mandiri Tbk menilai penurunan biaya BI-Fast itu bakal semakin menurunkan pendapatan fee based income (FBI) mereka. 

SVP Transaction Banking Retail Sales Bank Mandiri Thomas Wahyudi mengatakan, pendapatan perseroan dari fee transaksi transfer online antara bank sebetulnya sudah mengalami penurunan yang relatif signifikan dengan adanya implementasi BI Fast. 

"Sehingga penurunan biaya transaksi BI Fast akan semakin berdampak terhadap pendapatan bank," katanya pada Kontan.co.id baru-baru ini. 

Baca Juga: Bank Mandiri Bukukan Kontribusi Pembiayaan Hijau 11,5% dari Total Portofolio Kredit

Namun, ia juga mengakui bahwa transaksi BI-Fast di Bank Mandiri tumbuh sangat pesat. Pada awal diimplementasikan, transaksinya mencapai 500.000 sepanjang Desember 2021. Sementara sepanjang semester I 2022 sudah mencapai 94 juta transaksi dengan nilai sebesar Rp 289 triliun.

Asisten Gubernur Kepala Departemen Kebijakan Sistem Pembayaran Bank Indonesia Filianingsih Hendarta mengatakan, transaksi BI-Fast terus tumbuh sejak diimplementasikan hingga saat ini.

Berdasarkan data BI, total transaksi BI-Fast telah mencapai 127,8 juta transaksi hingga Juni 2022. Adapun di periode bulan Juni saja mencapai 40,1 juta transaksi atau tumbuh 78% dari bulan sebelumnya.

Fili bilang, pertumbuhan ini didukung oleh peningkatan transaksi di beberapa bank karena pembukaan layanan BI-Fast pada kanal-kanal utama mereka, khususnya mobile banking.

 

"Semakin tingginya pertumbuhan transaksi BI-Fast maka akan memberikan potensi yang lebih besar untuk penurunan tarifnya. Hal ini tentunya dilakukan untuk memberikan manfaat yang lebih luas bagi masyarakat dan mendukung perkembangan ekosistem ekonomi keuangan digital yang inklusif," kata Fili pada KONTAN, Senin (18/7).

Namun, ia tidak menyebutkan berapa idealnya penurunan biaya BI-Fast dengan peningkatan transaksi yang ditorehkan hingga Juni 2022 tersebut. Dengan tarif saat ini sebesar maksimal Rp 2.500, Bank Indonesia membebankan biaya kepada peserta BI FAST sebesar Rp 19, sedangkan sisanya Rp 2.481 akan menjadi pendapatan bank sebagai issuer/pengirim.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News



TERBARU
Kontan Academy
Mastering Corporate Financial Planning & Analysis Mastering Data Analysis & Visualisation with Excel

×