Global

Penjualan minuman beralkohol di venue Olimpiade Tokyo 2020 dilarang

Kamis, 24 Juni 2021 | 01:10 WIB Sumber: Reuters
Penjualan minuman beralkohol di venue Olimpiade Tokyo 2020 dilarang

KONTAN.CO.ID - Minuman beralkohol akan dilarang diperjualbelikan di lingkungan penyelenggaraan Olimpiade Tokyo. Presiden Komite Olimpiade Tokyo 2020 Seiko Hashimoto mengatakan keputusan itu dibuat untuk menghilangkan kekhawatiran publik atas Olimpiade yang "aman dan terjamin".

Dalam konferensi pers, Hashimoto mengatakan sponsor Games Asahi Breweries telah setuju dengan keputusan penyelenggara.

"Mengikuti saran para ahli, panitia penyelenggara memutuskan untuk tidak menjual dan minum minuman beralkohol di tempat tersebut untuk mencegah penyebaran infeksi," kata Presiden Olimpiade Tokyo Hashimoto.

Penjualan alkohol telah dibatasi di dalam dan sekitar Tokyo setelah pejabat kesehatan memperingatkan minum akan mendorong kontak dekat, berbicara keras dan bergaul di bar yang dapat membantu menyebarkan virus.

Baca Juga: Ahli Kesehatan Jepang: Olimpiade Dengan Penonton Meningkatkan Risiko Infeksi Corona

Sebelumnya, Hashimoto membela keputusan penyelenggara untuk mengizinkan penonton masuk ke tempat Olimpiade. Namun, pakar medis Jepang mengatakan Jumat lalu bahwa melarang penonton adalah pilihan yang paling tidak berisiko.

Penyelenggara mengatakan pada hari Senin hingga 10.000 penonton domestik akan diizinkan masuk ke venue. "Kami memutuskan bahwa akan lebih baik untuk melakukan persiapan terbaik yang kami bisa untuk Olimpiade dengan penonton," kata Hashimoto.

"Tentu saja, saya mengerti bahwa mengadakan acara tanpa penonton akan menurunkan risiko, tetapi ada bukti bahwa tidak ada klaster di acara dan turnamen lain," kata Hashimoto.

Perdana Menteri Yoshihide Suga masih tidak mengesampingkan penyelenggaraan Olimpiade tanpa penonton jika Tokyo dimasukkan kembali ke dalam keadaan darurat, yang baru muncul pada 21 Juni. Upacara pembukaan Olimpiade ditetapkan pada 23 Juli.

Selama setahun terakhir penyelenggara telah mendorong persiapan untuk Olimpiade, yang ditunda dari 2020 karena pandemi, meskipun ada kekhawatiran kuat di antara publik Jepang bahwa menampung ribuan delegasi dari seluruh dunia dapat mengakibatkan wabah infeksi COVID-19 lebih lanjut.

Banyak orang Jepang tetap skeptis tentang kemungkinan mengadakan Olimpiade yang diperkecil dengan aman selama pandemi.

Selanjutnya: Jelang Olimpiade, Jepang dikabarkan segera cabut status darurat di Tokyo

 

Editor: Handoyo .
Terbaru