Pendukung Jokowi ini kini mendeklarasikan dukungan untuk Anies Baswedan

Senin, 07 Juni 2021 | 13:09 WIB   Reporter: Barly Haliem
Pendukung Jokowi ini kini mendeklarasikan dukungan untuk Anies Baswedan

ILUSTRASI. Komunitas yang mengatasnamakan atlet bulutangkis Solo Raya mendeklarasikan dukungannya pada Anies Baswedan sebagai kandidat presiden.

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Komunitas yang mengatasnamakan  atlet bulutangkis Solo Raya  mendeklarasikan dukungannya pada  Anies Baswedan sebagai kandidat presiden di tengah wacana jabatan presiden tiga periode terus bergulir,  .

Anies dinilai sebagai sosok yang tepat untuk menggantikan Presiden Joko Widodo melalui pemilu tahun 2024.  “Orangnya tidak sombong, mau  ngobrol sama masyarakat,” kata Agung Wahyudi, salah satu deklarator, dalam keterangan tertulis yang diterima KONTAN, Sabtu (4/6).

Agung, yang juga pelatih di PB Kirun Jaya Solo, menambahkan, atlet bulu tangkis Solo Raya sempat dikunjungi  Anies saat sedang latihan pada April 2021. “Pas waktu nengok ke sini, beliau menyemangati kami terutama pemain muda agar bisa berprestasi," ujar Agung.

Yang menarik, deklarasi dukungan yang berlangsung pada Sabtu, 4 Juni 2021 tersebut berlokasi di GOR Bulutangkis Billy Beras di Masaran, Sragen, Jawa Tengah milik pengusaha beras Billy Haryanto. Sebelumnya, di tempat itu pula, Billy mendeklarasikan Joglo Kemenangan Anies Capres 2024 pada April 2021.

Baca Juga: Empat tahun berturut-turut menyabet opini WTP dari BPK, ini strategi Anies Baswedan

Sebagai catatan, selama ini Billy dikenal sebagai salah satu pendukung fanatik Jokowi dalam pemilu 2014 dan pemilu 2019. Lokasi fasilitas olahraga miliknya di Sragen juga menjadi posko kemenangan Jokowi pada dua pemilu lalu.

Nah, Billy menyatakan, dirinya memang saat ini mendukung Anies sebagai kandidat presiden 2024. Dia juga mengizinkan lokasinya sebagai tempat deklarasi dukungan bagi Anies. “Semua sebenarnya spontan saja. Tapi saya memang mendukung,” tandas kepada KONTAN, Minggu (5/6).

Cara menolak presiden tiga periode

Dia menegaskan, pilihan sikap tersebut sekaligus wujud penolakan atas wacana jabatan presiden tiga periode. Maklum, belakangan ini terus dimunculkan gagasan untuk memperpanjang masa jabatan presiden tiga periode.

Gagasan itu dilontarkan oleh sejumlah politisi dan pendukung Presiden Joko Widodo. Apalagi masih ada sebagian masyarakat yang setuju dengan ide jabatan presiden tiga periode.

Hasil survei sejumlah lembaga penelitian menunjukkan ada sebagian responden yang mendukung  Presiden Jokowi menjabat  presiden tiga periode. Kendati  minoritas, celah ini tetap dimanfaatkan untuk menggulirkan terus ide jabatan presiden tiga periode.

Atas dasar itulah, “Apa pun bentuknya, perpanjangan tiga periode jabatan presiden harus ditolak. Tidak bagus. Harus belajar dari masa Soeharto,” tandas dia.

Wakil Ketua Umum Persatuan Pengusaha Penggilingan Padi dan Beras (Perpadi) Jakarta itu menyatakan, kekuasan yang terlalu lama  rentan memicu penolakan dan gejolak dari bawah.

“Saya katakan terus terang seperti itu karena Pak Jokowi orang baik. Jangan sampai Pak Jokowi dijlomprongake (disesatkan dan dikorbankan) elite partai,” kata Billy.  

Ia lantas mengingatkan, ide presiden tiga periode sama saja  mencederai perjuangan reformasi 1998. “Percuma sampe berdarah-darah tahun 1998 buat melengserkan Suharto. Makanya, jangan sampai terjadi lagi. Tragedi tahun 1998 sangat-sangat mahal,” kata dia.

 

Selanjutnya: Anies Baswedan dan wakilnya kerap beda pendapat di publik, ini saran pengamat

 

Editor: Khomarul Hidayat
Terbaru