Pencalonan Pacquiao sebagai presiden akan menjadi ancaman bagi kandidat Duterte

Senin, 20 September 2021 | 20:30 WIB Sumber: Al Jazeera
Pencalonan Pacquiao sebagai presiden akan menjadi ancaman bagi kandidat Duterte

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Bintang tinju Manny Pacquiao mengatakan akan mencalonkan diri sebagai presiden Filipina tahun depan setelah mencerca korupsi di pemerintahan dan apa yang dia sebut hubungan nyaman Presiden Rodrigo Duterte dengan China.

Pacquiao, dinominasikan pada hari Minggu oleh sekutu partai PDP-Laban selama majelis nasional kelompok itu, beberapa hari setelah faksi saingan menominasikan Duterte sebagai wakil presiden dan ajudan lamanya, Senator Christopher "Bong" Go, sebagai calon presiden partai.

Pacquiao, menghadirkan hambatan potensial bagi rencana suksesi Duterte saat pertarungan untuk posisi teratas mulai terbentuk. “Saya seorang petarung dan akan selalu menjadi petarung, di dalam dan di luar ring,” kata Pacquiao di acara tersebut. 

“Sepanjang hidup saya, saya tidak pernah mundur dari pertarungan apa pun. Tidak ada yang tidak mungkin jika sudah ditetapkan oleh Tuhan,” tambahnya.

Baca Juga: Cegah penularan COVID-19, Filipina perpanjang pembatasan pergerakan hingga Juli

Ancaman bagi Duterte

Tawaran presiden Pacquiao dilihat oleh para analis sebagai ancaman bagi kandidat Duterte pada tahun 2022, karena petinju itu dapat membagi suara di pulau selatan yang keduanya berasal, membuka pintu bagi tokoh-tokoh oposisi.

Go menolak pencalonan, tetapi keretakan antara faksi Pacquiao dan Duterte telah meningkat. Senator itu menempati peringkat kelima di antara 15 calon presiden yang mungkin dalam survei bulan Juni oleh PulseAsia.

Faksi Pacquiao belum menyatakan dukungan untuk pencalonan wakil presiden Duterte. Duterte dilarang oleh konstitusi mencalonkan diri untuk masa jabatan enam tahun kedua sebagai presiden.

Selanjutnya: Bukan bertinju, Duterte tantang Manny Pacquiao membongkar kasus korupsi di Filipina

 

Editor: Handoyo .
Terbaru