Pemerintah Mengerem Penerbitan SBN Tahun Ini

Selasa, 04 Oktober 2022 | 06:15 WIB   Reporter: Dendi Siswanto
Pemerintah Mengerem Penerbitan SBN Tahun Ini


KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Pemerintah akan mengurangi penerbitan surat berharga negara (SBN) tahun ini karena defisit anggaran diperkirakan mengecil.

Direktur Jenderal Pengelolaan Pembiayaan dan Risiko Kementerian Keuangan Luky Alfirman mengatakan pemerintah akan mengerem penerbitan SBN tahun ini karena defisit Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara (APBN) 2022 diperkirakan turun menjadi 3,92% terhadap produk domestik bruto (PDB).

"Jadi ya pasti kami akan mengurangi penerbitan SBN," ujar Luky saat menjawab pertanyaan Kontan.co.id, Jumat (30/9).

Sayangnya, Luky tidak menjelaskan outlook penerbitan SBN di tahun ini. Namun, ia optimis penerbitan SBN bisa ditekan. Untuk diketahui, penerbitan SBN neto turun 60,7% pada Semester I-2022. Sehingga pemerintah hanya menerbitkan surat utang sebesar Rp 182,4 triliun.

Baca Juga: Naik Lagi, Utang Pemerintah Per Agustus 2022 Capai Rp 7.236,61 Triliun

Angka ini turun drastis apabila dibandingkan dengan realisasi pada periode yang sama pada tahun lalu sebesar Rp 464 triliun.

"Untuk outlook saya tidak bisa jawab karena masih bergerak. Tapi kami berharap mudah-mudahan kita optimis akan lebih turun lagi," katanya.

Luky mengatakan, dengan adanya ketidakpastian global, pemerintah masih memegang prinsip dalam melakukan pembiayaan dengan tetap mengedepankan opoturnistik, fleksibel dan prudent. Saat ini, pemerintah juga melihat kondisi market dalam melakukan penerbitan SBN.

"Kalau marketnya sedang tidak bagus, ngapain kita maksa menerbitkan. Jadi artinya, keputusan kami masuk ke market menentukan jumlah penerbitan itu," tutur Luky.

Baca Juga: Utang Pemerintah Naik, Wamenkeu: Tidak Perlu Dikhawatirkan

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Editor: Khomarul Hidayat

Terbaru