kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45895,84   4,26   0.48%
  • EMAS1.325.000 0,00%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Pemerintah Belanda Ambruk Hanya Karena Kebijakan Imigrasi


Senin, 10 Juli 2023 / 04:30 WIB
Pemerintah Belanda Ambruk Hanya Karena Kebijakan Imigrasi

Sumber: Reuters | Editor: Noverius Laoli

KONTAN.CO.ID -  AMSTERDAM. Pemerintah Belanda runtuh pada Jumat setelah gagal mencapai kesepakatan tentang pembatasan imigrasi. Pemilu baru bakal digelar pada musim gugur.

Krisis ini dipicu dorongan partai VVD konservatif pimpinan Perdana Menteri Mark Rutte untuk membatasi aliran pencari suaka ke Belanda. Namun kebijakan ini ditolak dua dari empat partai koalisi pemerintah.

"Bukan rahasia lagi bahwa mitra koalisi memiliki pendapat yang berbeda tentang kebijakan imigrasi. Sayangnya hari ini kami harus menyimpulkan bahwa perbedaan itu menjadi tidak dapat diatasi. Oleh karena itu saya akan mengajukan pengunduran diri seluruh kabinet kepada raja," kata Rutte dalam konferensi pers yang disiarkan televisi.

Baca Juga: Perdana Menteri Belanda Minta Maaf atas Perbudakan Selama 250 Tahun

Ketegangan memuncak minggu ini, ketika Rutte menuntut dukungan untuk proposal yang disampaikan dalam membatasi masuknya anak-anak pengungsi perang yang sudah berada di Belanda dan membuat keluarga menunggu setidaknya dua tahun sebelum mereka dapat bersatu.

Proposal terbaru ini terlalu jauh untuk Partai Persatuan Kristen kecil dan D66 liberal, menyebabkan jalan buntu.

Koalisi Rutte akan tetap sebagai pemerintah sementara sampai pemerintahan baru terbentuk setelah pemilu baru, sebuah proses yang dalam lanskap politik Belanda yang retak biasanya memakan waktu berbulan-bulan.

Kantor berita ANP, mengutip panitia pemilihan nasional, mengatakan pemilihan tidak akan diadakan sebelum pertengahan November.

Pemerintah sementara tidak dapat memutuskan kebijakan baru, tetapi Rutte mengatakan itu tidak akan mempengaruhi dukungan negara untuk Ukraina.

Baca Juga: Belanda Cari Sumber Energi Pengganti dari Rusia, Opsi Ladang Gas Groningen Berisiko

Belanda sudah memiliki salah satu kebijakan imigrasi terberat di Eropa, tetapi di bawah tekanan partai sayap kanan, Rutte selama berbulan-bulan mencoba mencari cara untuk mengurangi masuknya pencari suaka.

Permohonan suaka di Belanda melonjak sepertiga tahun lalu menjadi lebih dari 46.000, dan pemerintah memproyeksikan mereka dapat meningkat menjadi lebih dari 70.000 tahun ini - melampaui rekor tertinggi sebelumnya di tahun 2015.

Ini sekali lagi akan membebani fasilitas suaka negara, di mana selama beberapa bulan tahun lalu ratusan pengungsi terpaksa tidur di tempat yang sulit dengan sedikit atau tanpa akses ke air minum, fasilitas sanitasi atau perawatan kesehatan.

Rutte tahun lalu mengatakan dia merasa "malu" dengan masalah tersebut, setelah kelompok kemanusiaan Medecins sans Frontieres mengirim tim ke Belanda untuk pertama kalinya, untuk membantu kebutuhan medis para migran di pusat pemrosesan permintaan suaka.

Baca Juga: PM Belanda: Saya Minta Maaf yang Sebesar-besarnya kepada Rakyat Indonesia

Ia berjanji akan memperbaiki kondisi fasilitas tersebut, terutama dengan mengurangi jumlah pengungsi yang mencapai Belanda. Namun dia gagal mendapatkan dukungan dari mitra koalisi yang merasa kebijakannya terlalu jauh.

Rutte, 56 tahun, adalah pemimpin pemerintahan terlama dalam sejarah Belanda dan paling senior di UE setelah Viktor Orban dari Hungaria. Dia diperkirakan akan memimpin partai VVD-nya lagi pada pemilihan berikutnya.

Koalisi Rutte saat ini, yang berkuasa pada Januari 2022, adalah pemerintahannya yang keempat berturut-turut sejak ia menjadi perdana menteri pada Oktober 2010.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News



TERBARU
Kontan Academy
Success in B2B Selling Omzet Meningkat dengan Digital Marketing #BisnisJangkaPanjang, #TanpaCoding, #PraktekLangsung

×