Pembicaraan India dan China soal perbatasan di Himalaya kembali buntu

Kamis, 31 Desember 2020 | 05:25 WIB Sumber: Reuters
Pembicaraan India dan China soal perbatasan di Himalaya kembali buntu


KONTAN.CO.ID -  NEW DELHI. Pembicaraan antara India dan China belum mencapai kemajuan untuk mengakhiri kebuntuan di bagian perbatasan Himalaya yang disengketakan, kata menteri pertahanan India pada hari Rabu (30/12), ketika ribuan pasukan dari kedua belah pihak menghadapi musim dingin yang membekukan di pegunungan. .

Menteri Pertahanan India, Rajnath Singh mengatakan tidak ada hasil yang berarti dari beberapa putaran pembicaraan diplomatik dan militer yang bertujuan untuk mengurangi konfrontasi perbatasan terburuk antara tetangga bersenjata nuklir dalam beberapa dekade.

"Jika status quo berlanjut, jelas bahwa penerapan tidak akan dihentikan," kata Singh saat wawancara dengan mitra Reuters ANI.

Namun, katanya, kedua belah pihak masih saling bertukar pesan mengenai situasi perbatasan dan putaran pembicaraan militer lainnya segera tiba.

Baca Juga: Rusia akui jumlah kematian akibat Covid-19 terburuk ketiga di dunia

Ketegangan meningkat pada bulan Juni, setelah pasukan bentrok dalam pertempuran jarak dekat di lembah Galwan di Ladakh, berbatasan dengan dataran tinggi Tibet yang dikuasai Tiongkok.

Dua puluh tentara India terbunuh, dengan China menderita jumlah korban yang tidak diungkapkan, dan kedua belah pihak meningkatkan kehadiran militer mereka, memindahkan orang-orang, senjata, dan persediaan ke wilayah gurun dataran tinggi.

Pejabat di New Delhi mengatakan bulan lalu bahwa pejabat India dan China telah mengadakan beberapa perundingan untuk membahas cara-cara menerapkan penarikan mundur.

“Harapan kami adalah beberapa hasil positif bisa dicapai melalui pembicaraan,” kata Singh.

India telah menempatkan sekitar 50.000 tentara di daerah yang diperebutkan, beberapa di ketinggian lebih dari 15.000 kaki (4.572 m), di mana oksigen langka dan suhu musim dingin yang membekukan dapat mengancam jiwa.

India dan China berbagi perbatasan sepanjang 3.800 km yang tidak dibatasi, di mana pasukan mereka sebelumnya mematuhi protokol lama untuk menghindari penggunaan senjata api di perbatasan.

Namun ketegangan telah berkobar sejak insiden Galwan dan kedu

Selanjutnya: Inilah Aplikasi Pengirim Pesan Mobile Paling Populer di Dunia

 

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Editor: Noverius Laoli

Terbaru