Pembiayaan baru Adira Finance naik 17,3% pada semester I, ini pendorongnya

Sabtu, 31 Juli 2021 | 05:45 WIB   Reporter: Selvi Mayasari
Pembiayaan baru Adira Finance naik 17,3% pada semester I, ini pendorongnya

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Industri penjualan otomotif berhasil tumbuh pada semester I/2021 yang diantaranya didukung oleh stimulus insentif pajak (PPnBM) pembelian mobil penumpang baru, aktivitas ekonomi yang mulai membaik, dan adanya efek penjualan dari periode bulan Ramadhan.

Berdasarkan Gabungan Industri Kendaraan Bermotor Indonesia (Gaikindo) dan Asosiasi Industri Sepeda Motor Indonesia (AISI), penjualan industri mobil baru dan sepeda motor baru ritel masing-masing tercatat tumbuh 33,5% y/y dan 23% y/y menjadi 388 ribu unit dan 2,4 juta unit jika dibandingkan periode sama tahun sebelumnya.

Seiring meningkatnya penjualan pada industri otomotif, PT. Adira Dinamika Multi Finance (ADMF) mencatatkan pembiayaan baru bertumbuh sebesar 17,3% year on year (yoy) menjadi Rp 11,8 triliun dibandingkan periode sama tahun lalu.

Baca Juga: OJK lihat potensi perpanjang restrukturisasi, kepastiannya diumumkan akhir Agustus

Hampir semua segmen produk pembiayaan mengalami kenaikan terutama didominasi segmen pembiayaan mobil baru sebesar 30,1% yoy, kemudian diikuti segmen pembiayaan mobil bekas dan sepeda motor baru masing-masing sebesar 23,4% yoy dan 13,3% yoy. Walaupun demikian, piutang yang dikelola perusahaan masih tercatat menurun sebesar 18,1% yoy menjadi Rp 41,3 triliun pada Semester I/2021 yang disebabkan oleh rundown portfolio yang lebih tinggi.

Hafid Hadeli, Presiden Direktur mengatakan, di tengah adanya penerapan PPKM sejak awal Juli 2021, perusahaan akan lebih berfokus pada penjualan yang tersegmentasi di luar Jawa dan Bali. Selain itu, Perusahaan juga akan lebih menyelaraskan antara pertumbuhan pembiayaan baru dan pengendalian kualitas aset di tengah lingkungan operasional yang penuh tantangan untuk mempertahankan kinerja perusahaan.

Melihat dinamika pandemi Covid-19 yang masih belum pulih di tahun 2021, dalam merespon percepatan adopsi digital oleh konsumen, Adira Finance terus berinovasi mempersiapkan strategi bisnis untuk menanggapi arah perubahan konsumsi masyarakat yang menjadi lebih digital savvy dengan mempermudah pelanggan dalam melakukan pembiayaan tanpa harus melalui kantor cabang.

"Oleh karena itu, perusahaan terus melakukan inovasi dan mengembangkan digital platform Adiraku. Hingga Juni 2021, jumlah konsumen yang telah mengunduh aplikasi Adiraku sekitar 1,5 juta konsumen dan jumlah konsumen yang terdaftar sekitar 700 ribu konsumen.” kata Hafid saat paparan kinerja perseroan secara virtual, Jumat (30/7).

Selain itu, hingga saat ini, perusahaan terus memberikan restrukturisasi kepada nasabah yang terdampak Covid-19. Per posisi Juni 2021, jumlah nasabah yang pinjamannya telah direstrukturisasi ada sebanyak 831 ribu kontrak atau sekitar Rp 19 triliun mewakili sekitar 36% dari piutang yang dikelola per Februari 2020. Saat ini, lebih dari 80% dari pinjaman nasabah yang telah direstrukturisasi telah mulai membayar kewajiban cicilannya.

Baca Juga: Pendapatan Bussan Auto Finance capai Rp 1,95 triliun pada semester I

Sementara itu, dari sisi keuangan, perusahaan membukukan pendapatan bunga pada semester I/2021 mencapai Rp 4,4 triliun, masih mengalami penurunan sebesar 25,0% yoy jika dibandingkan periode sama tahun lalu, terutama karena penurunan piutang pembiayaan. 

Kendati demikian, beban bunga turun sebesar 27,6% yoy menjadi Rp 1,7 triliun sejalan adanya penurunan pada jumlah pinjaman serta pada cost of fund. Hasilnya, pendapatan bunga bersih tercatat sebesar Rp 2,7 triliun, turun 23,3% yoy dan margin bunga bersih tercatat sebesar 12,3%.

Editor: Tendi Mahadi
Terbaru