Pasukan Militer China Bergerak ke Rusia, Ada Apa?

Kamis, 18 Agustus 2022 | 10:36 WIB Sumber: Reuters
Pasukan Militer China Bergerak ke Rusia, Ada Apa?

ILUSTRASI. Militer China akan melakukan perjalanan ke Rusia untuk turut ambil bagian dalam latihan militer gabungan. Aleksey Druzhinin/Kremlin via REUTERS


KONTAN.CO.ID - BEIJING. Pasukan militer China akan melakukan perjalanan ke Rusia untuk turut ambil bagian dalam latihan militer gabungan yang dipimpin oleh tuan rumah. Menurut Kementerian Pertahanan China, mereka akan bergabung dengan pasukan militer negara lainnya seperti India, Belarus, Mongolia, dan Tajikistan, dan negara-negara lain.

Melansir Reuters, Kementerian Pertahanan China menegaskan, partisipasi China dalam latihan bersama itu tidak terkait dengan situasi internasional dan regional saat ini.

Bulan lalu, Moskow mengumumkan rencana untuk mengadakan latihan "Vostok" (Timur) dari 30 Agustus hingga 5 September, bahkan saat negara itu mengobarkan perang yang mahal di Ukraina. Dikatakan pada saat itu bahwa beberapa pasukan asing akan berpartisipasi, tanpa menyebutkan nama mereka.

Melansir Wikipedia, Vostok merupakan  latihan militer Rusia skala besar, diadakan dari 11 hingga 17 September 2018, di seluruh Siberia dan Timur Jauh Rusia di Distrik Militer Timur. 

Latihan ini melibatkan unit dari Angkatan Darat, Angkatan Udara dan Angkatan Laut. Pada 2018, China dan Mongolia ikut berpartisipasi dalam latihan Vostok. Mereka menjadi negara pertama di luar bekas Uni Soviet yang bergabung dengan latihan Vostok.

latBaca Juga: Korsel Lacak Dua Rudal Jelajah Meluncur di Pantai Barat Korut pada Rabu (17/8) Pagi

Kementerian pertahanan China mengatakan partisipasinya dalam latihan itu adalah bagian dari perjanjian kerja sama tahunan bilateral yang sedang berlangsung dengan Rusia.

"Tujuannya adalah untuk memperdalam kerja sama yang praktis dan bersahabat dengan tentara negara-negara peserta, meningkatkan tingkat kolaborasi strategis di antara para pihak yang berpartisipasi, dan memperkuat kemampuan untuk menanggapi berbagai ancaman keamanan," kata pernyataan itu.

Di bawah Presiden China Xi Jinping dan rekannya dari Rusia Vladimir Putin, hubungan Beijing dan Moskow telah tumbuh semakin dekat.

Setahun yang lalu pada bulan ini, Rusia dan China mengadakan latihan militer bersama di utara-tengah China yang melibatkan lebih dari 10.000 tentara. 

Menteri Pertahanan Rusia Sergei Shoigu memuji latihan Sibu/Cooperation-2021 di Ningxia China dan menyarankan mereka dapat dikembangkan lebih lanjut.

Pada bulan Oktober, Rusia dan China mengadakan latihan angkatan laut bersama di Laut Jepang. Beberapa hari kemudian, kapal perang Rusia dan China mengadakan patroli bersama pertama mereka di Pasifik barat.

Baca Juga: AS Kembali Uji Coba ICBM Minuteman III, Sukses Tempuh Jarak 6.760 Km

Bulan berikutnya, militer Korea Selatan mengatakan telah mengerahkan jet tempur setelah dua pesawat tempur China dan tujuh Rusia masuk ke zona identifikasi pertahanan udara selama apa yang disebut Beijing sebagai pelatihan reguler.

Sesaat sebelum invasi Rusia 24 Februari ke Ukraina, Beijing dan Moskow mengumumkan kemitraan "tanpa batas", meskipun para pejabat AS mengatakan mereka belum melihat China menghindari sanksi yang dipimpin AS terhadap Rusia atau menyediakannya dengan peralatan militer.

Distrik militer timur Rusia termasuk bagian dari Siberia dan bermarkas di Khabarovsk, dekat perbatasan China.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Editor: Barratut Taqiyyah Rafie

Terbaru