Global

Panic buying terjadi di Taiwan saat aturan baru terkait pengetatan Covid-19 dimulai

Senin, 17 Mei 2021 | 04:10 WIB Sumber: Al Jazeera
Panic buying terjadi di Taiwan saat aturan baru terkait pengetatan Covid-19 dimulai

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Pihak berwenang di Taiwan telah mengimbau orang-orang untuk menghindari Panic buying barang-barang seperti mie instan dan tisu toilet karena kebijakan pembatasan baru untuk mengekang penyebaran COVID-19.

Taiwan menaikkan tingkat kewaspadaan virus corona di ibu kota Taipei dan sekitarnya pada hari Sabtu, memberlakukan pembatasan selama dua minggu yang akan menutup banyak tempat dan membatasi pertemuan.

Sementara total infeksi sejak dimulainya pandemi tetap rendah di 1.475, lonjakan penularan komunitas baru-baru ini telah mengkhawatirkan populasi yang telah terbiasa hidup mendekati normal, tanpa penguncian penuh seperti yang terlihat di tempat lain.

Dalam pesan pada Sabtu malam, presiden, perdana menteri dan kementerian ekonomi melalui Facebook mengatakan tidak perlu menimbun atau terburu-buru ke toko, setelah orang-orang bergegas untuk membeli barang-barang kebutuhan pokok, terutama mie instan dan tisu toilet.

Baca Juga: Varian Covid-19 B.1.617 dari India sudah ada di 44 negara, WHO ingatkan bahayanya

“Setelah lebih dari satu tahun persiapan, bahan-bahan anti-pandemi negara, barang-barang sipil dan bahan-bahan mentah mencukupi, dan toko-toko juga beroperasi seperti biasa untuk mengisi barang-barang,” kata Presiden Tsai Ing-wen.

Jaringan supermarket Prancis, Carrefour, mengatakan pihaknya membatasi pembelian barang-barang seperti masker dan mie instan di tokonya di Taiwan, meminta orang untuk hanya membeli yang mereka butuhkan.

Kementerian ekonomi menunjukkan gambar gudang yang ditumpuk ke langit-langit dengan kotak mie instan, mengatakan persediaan "seperti gunung" dengan banyak tisu toilet dan makanan kaleng untuk dibagikan juga.

Perdana Menteri Su Tseng-chang membuat permohonan serupa di halaman Facebook-nya. Meskipun tidak memerintahkan penguncian total, pemerintah mendesak orang untuk tinggal di rumah sebanyak mungkin.

Kementerian kesehatan mengeluarkan maskot anjingnya, shiba inu yang disebut Zongchai, untuk memperkuat pesan di media sosial. "Pelajari Zongchai dan tinggallah di rumah," katanya, menunjukkan gambar anjing berbaring di lantai beristirahat.

Selanjutnya: India mencatat lebih dari 4.000 kematian akibat Covid-19 setiap hari

 

Editor: Handoyo .
Terbaru