Pandemi COVID-19 telah mendorong sistem rumah sakit Brasil di ambang kehancuran

Rabu, 03 Maret 2021 | 18:35 WIB Sumber: Al Jazeera
Pandemi COVID-19 telah mendorong sistem rumah sakit Brasil di ambang kehancuran

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Brasil pada Selasa mencatatkan jumlah kematian tertinggi akibat COVID-19 dalam satu hari karena pertikaian politik memperburuk krisis kesehatan negara dan laju peluncuran vaksinasi tersendat.

Sekitar 1.641 orang meninggal karena COVID-19 pada hari Selasa, menurut data Kementerian Kesehatan setempat, melampaui tertinggi satu hari sebelumnya yaitu 1.595 kematian yang tercatat pada akhir Juli 2020. Lebih dari 257.000 orang telah meninggal karena penyakit di Brasil, menjadikannya wabah paling mematikan di dunia setelah Amerika Serikat.

Pandemi COVID-19 telah mendorong sistem rumah sakit Brasil ke ambang kehancuran, dan gubernur negara bagian sekarang bergabung bersama untuk membeli vaksin dan melewati pemerintah federal, yang lambat dalam meluncurkan program vaksinnya.

Baca Juga: Bikin cemas, mutasi virus corona baru ditemukan di New York

Brasil terus mendapat tanggapan sedikit demi sedikit terhadap penyakit mematikan itu, dengan masing-masing kota dan negara bagian menetapkan kebijakan mereka sendiri dalam menghadapi serangan berulang kali Presiden sayap kanan Jair Bolsonaro terhadap langkah-langkah pembatasan dan penggunaan masker.

Minggu lalu, Bolsonaro meremehkan penggunaan masker dengan mengatakan bahwa itu dapat menyebabkan sakit kepala dan "persepsi kebahagiaan yang menurun." Dia juga mengancam akan memotong pendanaan ke kota-kota dan negara bagian yang menerapkan penguncian yang lebih ketat.

Sekitar 10,6 juta orang dari 212 juta penduduk negara itu telah didiagnosis dengan COVID-19 sejak pandemi dimulai, menurut Kementerian Kesehatan, dengan 59.925 kasus baru dilaporkan pada hari Selasa.

Selanjutnya: Brasil akan beli Covaxin, vaksin Covid-19 buatan farmasi India

 

Editor: Handoyo .
Terbaru