Pandangan Warren Buffett Soal Hujan Emas yang Bakal Muncul Pasca Awan Gelap Ekonomi

Senin, 12 September 2022 | 11:21 WIB   Reporter: Barratut Taqiyyah Rafie
Pandangan Warren Buffett Soal Hujan Emas yang Bakal Muncul Pasca Awan Gelap Ekonomi

ILUSTRASI. Warren Buffett memiliki petuah bijak untuk investor terkait awan gelap ekonomi, ketakutan, dan hujan emas. REUTERS/Scott Morgan


KONTAN.CO.ID -  NEW YORK. Warren Buffett memiliki petuah bijak untuk investor terkait awan gelap ekonomi, ketakutan, dan hujan emas.

Gurufocus.com memberitakan, Warren Buffett bahkan memiliki strategi khusus saat terjadinya awan gelap ekonomi, seperti pasar bearish. Pasar bearish atau menurun biasanya digambarkan sebagai situasi yang buruk bagi investor. Saat kondisi pasar bearish, biasanya harga saham turun drastis, seringkali dalam rentang waktu yang singkat, dan menyebabkan kerugian bagi pemegang saham. 

Menurut Warren Buffett, pasar bearish juga bisa menjadi hal yang baik bagi banyak investor. Siapa pun yang merupakan pembeli bersih saham, yang berarti mereka berencana untuk membeli saham dengan nilai moneter yang lebih besar daripada yang mereka jual, dapat membeli perusahaan berkualitas tinggi dengan harga lebih murah daripada yang dapat mereka lakukan selama pasar bullish sebelumnya. 

Dan karena tujuan semua investor adalah membeli dengan harga rendah dan menjual dengan harga lebih tinggi, pasar bearish memberikan kesempatan untuk memenuhi setidaknya bagian pertama dari tujuan itu. 

Melansir gurufocus.com, setiap pasar bearish sebelumnya telah diikuti oleh pasar bullish. Terkadang, butuh waktu bertahun-tahun bagi pasar saham untuk pulih dari pasar bearish. Sementara di lain waktu bisa menjadi periode yang jauh lebih singkat. Poin ini sebelumnya telah disorot oleh Warren Buffett.  

Baca Juga: Mantra Sukses Warren Buffet: Jadilah Serakah Ketika Orang Lain Takut

Warren Buffett mengatakan, “Setiap dekade atau lebih, awan gelap akan memenuhi langit ekonomi, dan mereka sebentar lagi akan menurunkan hujan emas.”

Melansir Yahoo Finance, dalam surat tahunan terbaru kepada pemegang saham dari Berkshire Hathaway, investor miliarder itu sekali lagi menyinggung tema itu beberapa kali.

"Charlie [Munger] dan saya tidak punya rencana ajaib untuk menambah penghasilan kecuali untuk bermimpi besar dan bersiap secara mental dan finansial untuk bertindak cepat ketika peluang muncul dengan sendirinya," tulisnya di bagian yang merinci apa yang ingin dicapai Berkshire Hathaway di masa depan.

Dia menambahkan, "Setiap dekade atau lebih, awan gelap akan memenuhi langit ekonomi, dan sebentar lagi akan menurunkan hujan emas. Ketika hujan seperti itu terjadi, sangat penting bagi kita untuk bergegas keluar membawa bak cuci, bukan sendok teh. Dan itu akan kita lakukan."

Kemudian dalam surat itu, ia merinci garis pemikiran itu dalam istilah yang lebih luas, relatif terhadap ekonomi Amerika yang lebih luas.

"Bisnis Amerika - dan akibatnya sekeranjang saham - hampir pasti bernilai jauh lebih banyak di tahun-tahun mendatang. Inovasi, peningkatan produktivitas, semangat kewirausahaan, dan kelimpahan modal akan memastikan hal itu. [... Namun demikian] banyak perusahaan, tentu saja, akan tertinggal, dan beberapa akan gagal. Hal semacam itu adalah produk dari dinamisme pasar. Selain itu, tahun-tahun mendatang kadang-kadang akan menyebabkan penurunan pasar besar – bahkan kepanikan – yang akan mempengaruhi hampir semua saham. Tidak ada yang bisa memberi tahu Anda ketika trauma ini akan terjadi – bukan saya, bukan Charlie, bukan ekonom, bukan media," jelasnya dalam surat lain kepada pemegang saham Berkshire Hathaway.

Baca Juga: Inilah Aturan Nomor 1 yang Selalu Dipegang Teguh Warren Buffett

Menurut Warren Buffett, selama masa-masa menakutkan seperti itu, Anda tidak boleh melupakan dua hal. Pertama, ketakutan yang meluas adalah teman Anda sebagai investor, karena hal itu menyajikan pembelian dengan harga murah. 

Kedua, ketakutan pribadi adalah musuh Anda. Itu juga tidak beralasan. 

Warren Buffett bukan satu-satunya orang yang telah mengartikulasikan garis pemikiran ini sepanjang sejarah.

Napoleon pernah berkata bahwa: "Manusia digerakkan oleh dua pengungkit saja: ketakutan dan kepentingan diri sendiri."

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Editor: Barratut Taqiyyah Rafie

Terbaru